Terungkap! Krisis Listrik China Dipicu Kelangkaan Batu Bara

Jumat, Oktober 01, 2021 Majalah Holiday 0 Comments

Krisis listrik China dipicu kelangkaan batubaru (Foto: Okezone)



China mengalami krisis listrik beberapa hari terakhir. Pabrik kecil yang terjebak dalam krisis energi berkepanjangan di China beralih ke generator diesel.

Di Shenyang, staf di pabrik suku cadang baja yang telah ditutup selama beberapa hari terakhir mengatakan mereka belum menyewa generator tetapi mungkin akan melakukannya. Gao Lai, yang menjalankan layanan binatu industri di Shenyang, ibu kota Liaoning, mengatakan dia kehilangan uang setelah pemadaman listrik. Dia pun terpaksa menyewa generator diesel.

“Kami mampu membelinya hanya untuk empat hari, tetapi jika lebih lama, maka biayanya terlalu banyak, sehingga kami tidak dapat bertahan,” katanya kepada Reuters dikutip Jumat (1/10/2021).

"Jika (pembatasan listrik berlanjut) dalam jangka panjang, kami harus memikirkan jalan keluar," imbuhnya.

Pembatasan tersebut dipicu oleh kelangkaan batu bara, yang menjadi bahan bakar sekitar dua pertiga pembangkit listrik China.

Di sisi lain, pemerintah Beijing berebut mengirimkan lebih banyak batu bara ke utilitas demi memulihkan pasokan. Saat ini China mengalami krisis listrik terburuk dalam beberapa tahun, khususnya tiga provinsi Liaoning, Heilongjiang dan Jilin, yang menampung hampir 100 juta orang.

Zhai Junwang, manajer perusahaan yang menyewakan generator berbahan bakar diesel, mengatakan bisnis yang cepat dalam beberapa hari terakhir telah menyebabkan kenaikan tarif dua kali lipat.

"Stok sangat terbatas," katanya, menambahkan bahwa dia tidak mengharapkan situasi ini bertahan lama, karena sebagian besar pabrik kecil yang menggunakan generatornya merugi.

Pemerintah mengatakan prioritasnya adalah untuk menjamin pasokan listrik dan pemanas rumah tangga selama musim dingin, karena perusahaan energi milik negara Sinopec berjanji untuk meningkatkan impor gas alam cair.

Namun analis Citi mengatakan, mereka memperkirakan kekurangan listrik akan bertahan di puncak musim dingin untuk pemanas, sebagian besar berbahan bakar batu bara. Para ahli juga mendesak reformasi mendasar untuk sistem energi China.

"Krisis itu bukan disebabkan oleh kekurangan pasokan tetapi sistem jaringan yang tidak fleksibel," kata Zhang Boting dari kelompok riset industri Masyarakat China untuk Rekayasa Tenaga Air.

"Solusinya... tidak hanya mengandalkan peningkatan kapasitas pembangkit listrik, tetapi meningkatkan kemampuan jaringan untuk menyesuaikan puncak dan memecahkan ketidaksesuaian serius antara beban energi dan pasokan energi," katanya lagi.

Batu bara termal berjangka ditutup naik 4,2% pada Kamis (30/9) di Zhengzhou Commodity Exchange setelah mencapai level tertinggi sepanjang masa 1.408 yuan (USD218) per ton. Kontrak melonjak 96% pada periode Juli hingga September karena pasokan yang ketat dan permintaan yang kuat, lompatan kuartalan terbesar sejak kuartal I-2017, memacu bursa untuk mengadopsi batas perdagangan.

Data resmi secara terpisah menunjukkan aktivitas pabrik China mengalami kontraksi pada bulan September untuk pertama kalinya sejak Februari 2020. Sejak pekan lalu, lebih dari 100 perusahaan dari produsen komponen elektronik hingga penambang emas telah memberi tahu pasar saham tentang penangguhan produksi. Beberapa mengatakan mereka melanjutkan produksi dalam dua hari terakhir.

Ketegangan muncul ketika Asosiasi Industri Batubara China memperingatkan "tidak adanya optimis" tentang pasokan menjelang musim dingin yang musim puncak permintaan, dan menambahkan bahwa persediaan pembangkit listrik sekarang jelas rendah.

Hal ini justru mendesak perusahaan tidak berusaha untuk meningkatkan pasokan dan fokus pada penjualan ke konsumen energi tinggi yang lebih kecil, yang belum menandatangani kontrak pasokan jangka panjang.

Meskipun produksi batu bara mencapai rekor pada bulan Agustus, analis bank investasi China CICC mengatakan serentetan kecelakaan tambang baru-baru ini telah membuat regulator lebih berhati-hati dalam menyetujui ekspansi produksi.

Dampaknya terlebih ke impor yang turun 10,3% pada tahun ini pada periode Januari hingga Agustus, tidak mungkin meningkat secara signifikan selama sisa tahun 2021 dan lebih banyak produksi lokal harus "dibebaskan".




Sumber : okezone.com

0 comments: