WHO Dukung Vaksinasi Malaria Secara Luas untuk Anak-Anak di Afrika

Jumat, Oktober 08, 2021 Majalah Holiday 0 Comments




    Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan pada Rabu (6/10) bahwa satu-satunya vaksin yang disetujui untuk melawan malaria harus diberikan secara luas kepada anak-anak Afrika, yang berpotensi menandai kemajuan besar melawan penyakit yang membunuh ratusan ribu orang setiap tahun.

Rekomendasi WHO adalah untuk RTS,S - atau Mosquirix - vaksin yang dikembangkan oleh pembuat obat Inggris GlaxoSmithKline.

Dikutip dari Channel News Asia, Kamis (7/10/2021), sejak 2019, 2,3 juta dosis Mosquirix telah diberikan kepada bayi di Ghana, Kenya, dan Malawi dalam program percontohan skala besar yang dikoordinasikan oleh WHO. Mayoritas dari mereka yang terkena penyakit ini berusia di bawah lima tahun.

"Ini adalah vaksin yang dikembangkan di Afrika oleh para ilmuwan Afrika dan kami sangat bangga," kata direktur jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus.

"Menggunakan vaksin ini selain alat yang ada untuk mencegah malaria dapat menyelamatkan puluhan ribu jiwa muda setiap tahun," tambahnya, mengacu pada tindakan anti-malaria seperti kelambu dan penyemprotan untuk membunuh nyamuk yang menularkan penyakit.Salah satu bahan dalam vaksin Mosquirix bersumber dari tumbuhan hijau langka asli Chili yang disebut pohon Quillay. Reuters melaporkan pada hari Rabu bahwa pasokan jangka panjang dari pohon-pohon ini dipertanyakan.

Malaria jauh lebih mematikan daripada COVID-19 di Afrika. Penyakit tersebut membunuh 386.000 orang Afrika pada 2019, menurut perkiraan WHO, dibandingkan dengan 212.000 kematian COVID-19 yang dikonfirmasi dalam 18 bulan terakhir.

WHO mengatakan 94 persen kasus dan kematian malaria terjadi di Afrika, benua berpenduduk 1,3 miliar orang. Penyakit yang dapat dicegah ini disebabkan oleh parasit yang ditularkan ke manusia melalui gigitan nyamuk yang terinfeksi. Gejalanya meliputi demam, muntah, dan kelelahan.

Efektivitas vaksin dalam mencegah kasus malaria parah pada anak-anak hanya sekitar 30 persen, tetapi ini adalah satu-satunya vaksin yang disetujui. Regulator obat Uni Eropa menyetujuinya pada 2015, dengan mengatakan manfaatnya lebih besar daripada risikonya.

"Beginilah cara kami memerangi malaria, melapisi alat yang tidak sempurna di atas satu sama lain," kata Ashley Birkett, yang memimpin kerja vaksin malaria global di Path, sebuah organisasi kesehatan global nirlaba yang mendanai pengembangan vaksin dengan GSK dan ketiganya.

Sumber :Liputan6

0 comments: