Deretan Film Horor Korea Terseram, dari Thriller Balas Dendam hingga Cerita Hantu

Rabu, November 24, 2021 Majalah Holiday 0 Comments

Film horor Korea terseram tidak terlalu peduli dengan ketakutan dan keseraman. Karakternya lebih menggali ke bagian terdalam dari alam bawah sadar manusia, di mana pikiran gelap tumbuh seperti jamur beracun.



Kekerasan diperlakukan seperti sebuah bentuk seni, dikoreografikan dengan indah dalam film-film seperti "I Saw The Devil" yang menggambarkan kejahatan yang bisa dilakukan oleh siapa pun. Dalam film-film horor Korea ini, tidak ada satu orang jahat yang eksplisit. Semua orang bisa menjadi penjahat.

 



Seperti melansir Slashfilm, Selasa, film horor Korea adalah masterclass dalam membangun ketakutan dan ketegangan.

 

 Berikut film-film horor Korea terbaik yang ditawarkan pembuat film Korea, yang mencakup segalanya mulai dari film thriller balas dendam hingga cerita hantu.

1. A Tale of Two Sisters

 

Sutradara Kim Jee-woo menyampaikan kisah hantu yang menghancurkan dan menakutkan dengan filmnya A Tale of Two Sisters pada 2003.

Film ini mengisahkan Su-mi (Im Soo-jung) adalah seorang gadis remaja yang baru saja dibebaskan dari rumah sakit jiwa dan telah kembali ke pedesaan bersama ayahnya (Kim Kap-soo), adik perempuan Su-yeon (Moon Geun-young), dan ibu tiri, Eun-joo (Yum Jung-ah). 


Su-mi mengalami hal-hal aneh yang terjadi di sekitar rumah mereka. Seorang gadis hantu muncul di bawah wastafel, Su-mi diganggu dengan mimpi buruk ibunya yang sudah meninggal.

Film A Tale of Two Sisters bukanlah cerita hantu biasa. Ini adalah film horor Korea klasik, penuh ketakutan dan tragedi pada saat yang sama. A Tale of Two Sisters tidak hanya ingin menakutkan. Dia ingin masuk ke kepala pemirsa dan menggali jauh ke dalam emosi mereka. A Tale of Two Sisters lebih dari sekadar film horor, namun itu pengalaman horor.

2. I Saw The Devil

 

Film pembunuh berantai Kim Jee-woon pada 2011, I Saw The Devil adalah bagian kebrutalan yang menyayat hati yang menggambarkan kesia-siaan balas dendam.

Jang Kyung-chul (Choi Min-sik) adalah seorang pembunuh berantai yang memangsa wanita muda tak berdaya. Korban terakhirnya adalah Jang Joo-yun (Oh San-ha) yang sedang hamil, yang dia perkosa dan bantai dengan guillotine buatan sendiri sebelum menyebarkan bagian tubuhnya ke sungai.

Ketika telinganya ditemukan, tunangan Joo-yun, Kim Soo-hyun (Lee Byung-hun), seorang agen untuk Badan Intelijen Nasional, bersumpah untuk membalas dendam terhadap monster yang membunuhnya.

Tapi ini bukan film tentang pencariannya untuk Kyung-chul. Ini adalah film tentang bagaimana Soo-hyun menyiksa Kyung-chul, menolak untuk memberinya kematian yang cepat dan mudah. Ini adalah permainan "kucing dan tikus" yang menyiksa di mana tidak ada yang menang dan semua orang sedih.

3. Train to Busan

 

Zombie memiliki masa kejayaannya di awal 2010, tetapi akhirnya memenuhi dunia horor hingga menjadi lebih menggelikan daripada menakutkan. Tapi film Yeon Sang-ho Train to Busan (2016) memberi zombie "tendangan" yang membuat monster itu menakutkan lagi.

Seok-woo Seo (Gong Yoo) adalah seorang workaholic yang memiliki hubungan yang kurang harmonis dengan putrinya yang masih kecil. Dalam upaya untuk memperbaiki keadaan, dia membawanya dalam perjalanan ke Busan. Tapi perjalanan ini dengan cepat berubah menjadi menakutkan ketika orang yang terinfeksi tersandung di kereta dan mulai menyebarkan virus zombie ke seluruh kereta.

Penumpang panik dan orang yang selamat mencoba memblokir mobil untuk melindungi diri mereka sendiri. Tetapi dengan ruang terbatas seperti itu, kelangsungan hidup menjadi semakin sulit saat mereka mendekati Busan.

Ketakutan dalam gerbong kereta membuat film Train to Busan menjadi unik. Film ini fokus mengambil teror pandemi dan memfokuskannya di satu tempat.

4. The Wailing 

 

Dalam episode "Possessed," Hee-jin (Nam Sang-mi) kembali ke rumah setelah adik perempuannya So-jin (Shim Eun-kyung) hilang.

Ibunya yang religius (Kim Bo-yeon) menolak untuk melibatkan pihak berwenang dalam pencarian So-jin. Tapi kemudian, seorang tetangga melakukan bunuh diri, yang mengungkapkan bahwa lebih dari satu tetangga percaya bahwa So-jin benar-benar kerasukan.

Sementara Hee-jin mengalami mimpi yang semakin aneh dan menakutkan, petugas polisi Tae-hwan (Ryoo Seung-ryong) menjadi tertarik lebih dalam ke dalam kasus unik dan mengerikan ini.  

 

Ini adalah film yang sarat dengan ketegangan, dan membuat penonton mempertanyakan keyakinan mereka sendiri tentang apa yang sebenarnya terjadi di layar. Ini bukan film yang ingin memberikan jawaban mudah, melainkan ingin menjerat penonton hingga akhir. 

Sumber :sindonews.com

0 comments: