Menyelamatkan 'Rumah Birahi' Berusia Seabad di Jepang

Sabtu, November 13, 2021 Majalah Holiday 0 Comments

Taiyoshi Hyakuban adalah saksi bisu kawasan hiburan malam khusus dewasa di Jepang yang telah berusia lebih dari satu abad. (AFP/PHILIP FONG)


Di sudut distrik lampu merah di kota Osaka, Jepang, berdiri arsitektur yang tidak biasa: bekas rumah bordil berusia seabad yang akan direstorasi.
Taiyoshi Hyakuban tidak berfungsi sebagai rumah bordil selama beberapa dekade, dan sekarang beroperasi sebagai restoran, tetapi dilihat sebagai simbol lingkungan sekitar, yang masih terkait dengan industri seks.

Para ahli mengatakan struktur kayu dua lantai itu adalah contoh asli yang langka dari arsitektur dari era Taisho tahun 1912-1926.


"Sebagian besar arsitektur Jepang yang berasal dari satu abad atau lebih terbakar dalam serangan udara masa perang atau kebakaran besar," Shinya Hashizume, seorang profesor sejarah arsitektur di Universitas Prefektur Osaka, mengatakan kepada AFP.

Bangunan bordil tua, khususnya, jarang bertahan," katanya saat berkunjung ke lokasi.

Taiyoshi Hyakuban memiliki lusinan ruang pesta bergaya Jepang dan Barat, beberapa di antaranya menampilkan pintu geser yang dicat halus dan langit-langit dengan hiasan hiasan.

Keberagaman mural, dari sosok dewi memainkan instrumen tradisional dan pedagang Belanda dengan pakaian kuno menghiasi suite, yang mengelilingi taman di mana batu "yin dan yang" yang menjulang mewakili pria dan wanita.

"Di sini, seni adalah bagian dari bangunan... itulah yang luar biasa," kata Masakazu Rokuhara, seorang arsitek yang terlibat dalam proyek restorasi.

Pada malam hari, lentera merah yang berayun digantung di bagian luar lantai dua gedung ini memberikan pesona nostalgia pada struktur tersebut, dengan lembut menerangi dinding kayu merahnya.
Tapi siang hari mengungkapkan kebutuhan mendesak untuk restorasi, termasuk retakan pada plakat kayu besar di atas pintu depan dan cat yang memudar.

Bangunan itu ditetapkan sebagai "properti budaya berwujud yang terdaftar" sebagai pengakuan atas signifikansi historisnya, tetapi itu tidak menghasilkan dana publik untuk melindunginya.

Dan sementara pemiliknya telah lama berencana untuk merombak bangunan itu, pandemi membuat donasi menjadi langka.

"Rumah birahi"
Jadi sekelompok agen real estat lokal dan pengembang kota memutuskan untuk meluncurkan proyek donasi untuk mengumpulkan 15 juta yen (sekitar Rp1,8 miliar) untuk menyelamatkan struktur yang sedang berjuang.

"Kami khawatir pemugaran bahkan tidak mungkin dilakukan jika kami menunggu dan membiarkan bangunan itu terus memburuk selama 10 tahun lagi," kata Keisuke Yotsui, seorang anggota kampanye.

Taiyoshi Hyakuban juga merupakan lambang distrik lampu merah Tobita-Shinchi yang bersejarah, yang menampung ratusan rumah bordil seabad yang lalu.

Banyak yang menemukan kembali diri mereka ketika prostitusi dilarang pada tahun 1957, dengan pelanggan membayar untuk kamar daripada pendamping, untuk menghindari batasan hukum.

Tetapi lingkungan itu mempertahankan suasana cabul, dengan wanita duduk di pintu masuk mencoba untuk memikat pelanggan.

"Hei, tuan! Kenapa tidak mampir?" teriak seorang wanita muda bermandikan lampu sorot merah muda mengunci mata dengan orang yang lewat.

Dan sementara Taiyoshi Hyakuban telah menjadi restoran Jepang kelas atas selama beberapa dekade, sejarahnya berarti penggalangan dana untuk restorasi terkadang rumit.

"Kami mendengar dari wanita yang memberi tahu kami bahwa mereka tidak mungkin memberikan uang untuk itu," karena hubungannya dengan industri seks, kata Yotsui kepada AFP.

Terlepas dari hambatan, pada bulan Agustus, kampanye telah mengumpulkan hampir 19 juta yen dan restorasi kini telah dimulai.

Hashizume mengatakan tidak ada penyamaran masa lalu Taiyoshi Hyakuban, tapi bangunan itu masih layak diselamatkan.

"Distrik ini hidup dengan sejarah yang buruk," akunya.

"Tapi itu juga sejarah tentang bagaimana sebuah lingkungan bertahan meskipun ada warisan itu," tambahnya.

"Sepotong arsitektur ini adalah satu-satunya bagian asli dari lingkungan yang berbicara tentang itu."


Sumber : cnnindonesia.com

0 comments: