Sukses Penyelenggaraan PON XX Papua 2021, Menpora Panen Apresiasi

Jumat, November 12, 2021 Majalah Holiday 0 Comments


Komisi X Dewan Perwakilan Rakyat (DPR RI) memberikan apresiasi kepada Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora), Zainudin Amali atas suksesnyanya penyelenggaraan Pekan Olahraga Nasional (PON) XX Papua 2021 / Foto: Kemenpora

JAKARTA - Komisi X Dewan Perwakilan Rakyat (DPR RI) memberikan apresiasi kepada Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora), Zainudin Amali atas suksesnyanya penyelenggaraan Pekan Olahraga Nasional (PON) XX Papua 2021 yang digelar 2-15 Oktober 2021 lalu.

Pernyataan ini disampaikan sejumlah anggota Komisi X DPR RI saat melakukan Rapat Kerja dengan Menpora dengan topik pembahasan pertama Laporan Pelaksanaan PON XX Papua dan Perkembangan Peparnas XVI, kedua Pembahasan Sanksi World Anti-Dopping Agency (WADA), di Gedung Nusantara I, Senayan Jakarta Pusat, Kamis (11/11/2021).


“Kami menyampaikan apresiasi atas suksesnya penyelenggaraan PON X Papua 2021. PON ini telah menujukan berbagai kesuksesan, baik dalam hal penyelenggaraan, prestasi maupun sukses ekonomi masyarakat,” kata Wakil Ketua Komisi X DPR, Hetifah Sjaifudian dikutip dari laman resmi Kemenpora.

Selain Hetifah, anggota Komisi X DPR yang hadir dari berbagai fraksi secara bergantian menyampaikan apresiasi atas kesuksesan PON XX Papua ini dan diharapkan hal serupa juga akan terjadi dalam penyelenggaraan Peparnas XVI Papua yang masih berlangsung hingga 13 November nanti.

Salah satunya Mustafa Kamal dari Fraksi Partai Keadilan Sejahtera (PKS). Menurutnya, PON XX Papua memberi citra yang baik bagi Indonesia di mata dunia terkait Papua.

“PON XX Papua ini prestasi yang luar biasa dan juga bukan hanya menjadi kegembiraan nasional, prestasi olahraganya, perekonomian, politik luar negeri kita. Kita bisa mengabarkan kepada dunia melalui diplomasi olahraga yang sifatnya nasional sekalipun bahwa NKRI itu utuh,” katanya.

Apresiasi juga disampaikan Ferdiansyah dari F-NasDem. Menurutnya, PON XX telah berhasil memunculkan kesuksesan dari sisi prestasi, penyelenggaraan, dan efek ekonomi terhadap masyarakat. Nmaun demikian, dia berharap infrastruktur olahraga yang dibangun saat PON XX dapat terawatt dengan baik dan pembinaan olahraganya berjalan.

“Yang paling penting bagi kita adalah penyelenggaraan tuan rumah di dalam setiap empat tahun sekali tersebut jangan dianggap sebagai ajang untuk pemerataan pembangunan saja. Karena sekarang trennya beberapa provinsi ingin jadi tuan rumah PON dengan harapan dan keinginan agar di bangun infrastruktur di provinsi tersebut,” katanya.

Pada kesempatan ini Menpora mengungkapkan bahwa sejak awal pihaknya telah mencanangkan empat kesuksesan yakni kesuksesan penyelenggaraan, prestasi, ekonomi dan administrasi.

“Sejak awal kita ingin PON sukses dalam empat kategori, yakni sukses penyelenggaraan, suskses prestasi, sukses ekonomi dan sukses adminitrasi, ditambah lagi harus sukses pengendalian covid-19,” katanya.
Menurutnya, sebelum penyelenggaraan banyak keraguan dan ketakutan dari berbagai kalangan bahkan meminta PON ditunda dan dibatalkan. Namun berkat arahan Presiden Joko Widodo PON tetap dilaksanakan di Papua dan terbukti berjalan dengan aman dan lancar meskipun ada kekurangan namun tidak mengganggu pertandingan. Kesuksesan pelakanaan PON ini berkat kerjasama lintas kementerian, lembaga negara, dan pemerintah daerah serta stakeholder olahraga.

“Kalau sinergitas ini bisa dilakukan lintas kemnterian, komunikasi kabupaten kota, saya yakin sebesar apapun pekerjaan bisa terselesaikan,” ujarnya

Selain itu, PON kali ini juga sukses prestasi karena ada 90 rekor nasional maupun rekor PON yang tercipta oleh para atlet. Dan juga banyak atlet muda yang muncul dan dapat dijadikan talenta untuk masuk dalam Pelatnas. “Sukses prestasi yang dicanangkan panitia maupun tuan rumah tercapai,” ujarnya.

Di samping itu, sukses ekonomi. PON XX telah meningkatkan perekonomian orang Papua dengan hadirnya 30 ribu orang di papua. Para pedagang meraup keuntungan hingga empat kali lipat dari biasanya. Bahkan, banyak rumah warga yang disewakan karena akomodasi dan perhotelan yang terbatas.

“Bahkan menurut catatan dari Bank Indonesia wilayah Papua, kira-kira perputaran uanga sebesar Rp2,5 trilun. Banyak UMKM bergairah dalam perputaran ekonomi selama PON,” ujarnya.

Selanjutnya, sukses adminitrasi. Hal ini belum bisa disampaikan karena masih dalam proses. Namun Menpora Amali berharap para panitia dan PB PON dapat melakukan adminitrasi PON ini dengan baik sehingga suatu saat tidak ada masalah hukum. Begitu dengan penerapan protokol kesehatan dan kasus COVID-19 di PON. Menurutnya, kekhawatiran orang-orang PON menjadi kluster covid justru itu terjadi. Meskipun beberapa atlet ada yang tertular namun mereka sudah terecovery dengan cepat.

“Sekarang semua sudah sembuh dan tidak ada lagi kasus covid-19,” pungkasnya.


Sumber : sindonews.com

0 comments: