Survei: Singapura Negara Asia Tenggara Pertama yang Siap Automasi Transportasi Secara Penu

Selasa, November 23, 2021 Majalah Holiday 0 Comments

Bus tanpa pengemudi melaju selama uji coba publik di kawasan wisata Pulau Sentosa, Singapura pada 20 Agustus 2019. Uji coba kendaraan tanpa awak ini bagian dari ambisi untuk mempercepat penggunaan kendaraan otonom di negara tersebut. (Roslan RAHMAN/AFP)

 Automasi transportasi atau transportasi yang beroperasi nirawak secara otomatis telah menjadi lebih populer, dengan kendaraan self-driving semakin dekat ke penggunaan sehari-hari.

Banyak negara di seluruh dunia sedang mempersiapkan masa depan di mana orang semakin kurang bergantung pada opsi transportasi pribadi (seperti mobil mereka sendiri).

Dalam sebuah studi baru yang dilakukan oleh konsultan manajemen Roland Berger, terungkap bahwa Singapura adalah negara yang menempati peringkat keempat paling siap di dunia untuk menerapkan dan menerima mobilitas otonom, demikian melansir Mashable, Minggu (21/11/2021).

Berdasarkan pelacak Automotive Disruption Radar (ADR) Roland, negara pulau ini telah berada di peringkat empat besar dunia dalam kategori ini secara konsisten sejak 2017, hanya di belakang Belanda, China, dan Swedia.

Berdasarkan data, Roland Berger menyarankan bahwa Singapura akan menjadi yang paling mungkin di kawasan Asia Tenggara untuk pertama kali meluncurkan kendaraan tanpa pengemudi dalam skala besar, dengan bentuk transportasi otonom lainnya juga memainkan peran utama.

"Singapura telah mendorong untuk mengembangkan mobilitas otonom dan telah melakukannya dengan peraturan yang jelas dan beberapa zona besar di wilayah yang terbuka untuk pengujian," kata kepala Roland Berger Timothy Wong.

"Selain itu, lebih banyak uji coba juga sedang dilakukan untuk penggunaan khusus, seperti uji coba kendaraan tanpa pengemudi yang baru-baru ini diumumkan di situs Angkatan Bersenjata Singapura (SAF)."

Mobilitas Otonom


Melihat beberapa alasan mengapa Singapura siap untuk masa depan yang mengemudi sendiri dan otonom, perusahaan menunjuk ke arah pendekatan berpikiran maju negara itu dalam hal inovasi mobilitas, di mana 85 persen dari populasi saat ini tahu setidaknya satu orang yang telah menyerah pada mobil untuk menggunakan moda transportasi lain – ini secara signifikan lebih tinggi dari rata-rata global 60 persen.

Data juga menunjukkan bahwa 70 persen warga Singapura terus menggunakan aplikasi seluler untuk navigasi, yang mengalahkan rata-rata global 55 persen.

Survei lain dalam laporan itu juga menunjukkan bahwa hanya sekitar 40 persen warga Singapura yang cenderung menggunakan mobil mereka sendiri untuk perjalanan keliling kota, dan 65 persen mengatakan bahwa mereka merasa memiliki lebih dari cukup pilihan untuk transportasi untuk 40 persen perjalanan mereka.

"Sebelum COVID-19, hanya 20 persen warga Singapura yang lebih suka mobil pribadi untuk perjalanan, dan meskipun ada peningkatan sejak September 2020, persentasenya tetap lebih rendah dari yang lain," kata Wong.

"Ini kemungkinan karena fakta bahwa Singapura telah menjadi pelopor dalam hal armada kendaraan bersama, dengan 20,8 persen dianggap sebagai mobilitas bersama (sewa, taksi, sesuai format permintaan)."

"Ini dengan tingkat sampel kami menjadi 1,8 persen," tambahnya. "India menjadi yang kedua dengan 10,9 persen."

"Warga Singapura umumnya memiliki lebih banyak pilihan dalam alternatif mobilitas."

Angka-angka ini terlihat menguntungkan bagi Singapura mengingat bahwa orang Asia Tenggara tampak lebih bersemangat tentang prospek kendaraan self-driving menjadi arus utama dalam waktu dekat – jauh lebih banyak jika dibandingkan dengan komunitas di negara-negara Eropa.

Dalam survei lain yang dilakukan untuk laporan yang sama, Roland Berger mengatakan bahwa orang-orang di Singapura, Thailand, dan Indonesia paling menantikan untuk memiliki mobil self-driving di jalan, dengan 30 persen peserta optimis tentang mobil tanpa pengemudi yang beroperasi pada tahun 2030.


Sumber : liputan6.com

0 comments: