5 Tokoh Pendiri ASEAN yang Perlu Diketahui

Senin, Desember 20, 2021 Majalah Holiday 0 Comments


Foto: Getty Images/Linh Pham

ASEAN atau Perhimpunan Bangsa-bangsa Asia Tenggara terdiri dari negara-negara di Asia Tenggara. Ada lima tokoh pendiri ASEAN yang perlu Anda ketahui.

Pada tanggal 8 Agustus 1967, 5 menteri luar negeri duduk di Bangkok, Thailand dan menandatangani sebuah dokumen yang akan menjadi dasar Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN). Siapa saja 5 tokoh pendiri ASEAN?

Kedatangan para tokoh pendiri ASEAN ini untuk menandatangani dokumen, yang dikenal sebagai Deklarasi ASEAN, yang menciptakan blok regional di tengah latar belakang Perang Vietnam dan jatuhnya Vietnam, Laos dan Kamboja ke rezim komunis.

Dari lima anggota ASEAN yang merupakan pendiri pertama, ASEAN akhirnya memperluas keanggotaan hingga mencakup Brunei, yang bergabung pada tahun 1984; Vietnam pada tahun 1995; Laos dan Myanmar pada tahun 1997; dan Kamboja pada tahun 1999. Lantas, siapa saja lima pendiri ASEAN tersebut? Berikut penjelasannya dilansir dari Rappler.

Tokoh-tokoh Pendiri ASEAN

1. Indonesia: Adam Malik

Adam Malik telah menjabat dalam berbagai kapasitas di pemerintahan Indonesia, menjabat sebagai menteri luar negeri dari tahun 1967 hingga 1977, sebelum menjadi ketua parlemen dan kongres Indonesia dan kemudian wakil presiden pada tahun 1978.

Lahir pada Juli 1917 di desa Pematang Siantar di Sumatera Utara, Malik terlibat dalam gerakan nasionalis sejak usia dini. Ia menjadi bagian dari perjuangan kemerdekaan Indonesia dari Belanda; pada tahun 1930-an ia dipenjara karena menjadi anggota kelompok nasionalis, dan pada tahun 1937 ia mendirikan kantor berita Antara, yang saat itu merupakan organisasi pers nasionalis.

Di bawah pemerintahan Suharto, Malik adalah salah satu dari 5 menteri luar negeri yang mendirikan ASEAN, datang pada saat kebijakan luar negeri Indonesia memulihkan hubungan dengan tetangganya. Dalam diskusi tersebut, Malik menggambarkan visi Indonesia tentang Asia Tenggara yang berkembang menjadi “wilayah yang dapat berdiri sendiri, cukup kuat untuk mempertahankan diri dari pengaruh negatif dari luar kawasan.”

Lahir di Pangasinan, Ramos adalah seorang jurnalis, pengacara, dan legislator 5 periode, yang juga menjadi salah satu pendiri Partai Liberal. Di bawah pemerintahan mantan Presiden Ferdinand Marcos, Ramos menjabat sebagai menteri luar negeri dari tahun 1966 hingga 1968. Ramos sebelumnya adalah seorang duta besar untuk Taipei.

Pada tahun 1966, Ramos menandatangani Perjanjian Ramos-Rusk, yang memperpendek cakupan Perjanjian Pangkalan Militer AS-RP dari 99 tahun menjadi 25 tahun. Ia juga ayah dari mantan presiden Filipina Fidel V. Ramos, yang menjabat dari tahun 1992 hingga 1998, dan mendiang Senator Leticia Ramos-Shahani.

3. Malaysia: Tun Abdul Razak

Tun Abdul Razak adalah perdana menteri kedua Malaysia, menjabat dari tahun 1970 hingga 1960. Dia bergabung dengan pegawai negeri pada tahun 1950 dan memasuki politik pada tahun 1955, menjabat sebagai Ketua Menteri Pahang dan menteri pendidikan setelah pemilihan umum pertama negara itu.

Dia juga merupakan tokoh kunci dalam upaya Malaysia untuk mendapatkan kemerdekaan dari Inggris pada tahun 1957. Dalam pidatonya usai penandatanganan deklarasi ASEAN, Tun Abdul Razak menekankan kerjasama antar negara.

“Penting bahwa secara individu dan bersama-sama kita harus menciptakan kesadaran yang mendalam bahwa kita tidak dapat bertahan lama sebagai bangsa yang mandiri tetapi terisolasi kecuali kita juga berpikir dan bertindak bersama dan kecuali kita membuktikan dengan perbuatan bahwa kita adalah bagian dari keluarga bangsa-bangsa Asia Tenggara yang terikat bersama. dengan ikatan persahabatan dan niat baik dan dijiwai dengan cita-cita dan aspirasi kita sendiri dan bertekad untuk membentuk nasib kita sendiri," katanya.

4. Singapura: S. Rajaratman

Sinnathamby Rajaratnam, lebih dikenal sebagai S. Rajaratnam, adalah seorang jurnalis dan salah satu pendiri Partai Aksi Rakyat bersama dengan Lee Kuan Yew, Toh Chin Chye, dan Goh Keng Swee.
Sebagai jurnalis di The Malaya Tribune, Singapore Standard, dan The Straits Times, ia menulis cerita politik dan terbuka tentang sikap anti-Inggris dan anti-komunisnya. Ia memulai karir politiknya pada tahun 1959, menjabat sebagai anggota dewan untuk daerah pemilihan Kampong Glam dan juga diangkat sebagai menteri tenaga kerja dan kebudayaan.

Dalam pidatonya setelah penandatanganan deklarasi ASEAN, Rajaratnam menekankan bahwa anggota ASEAN harus mengawinkan pemikiran nasional dengan pemikiran regional.

“Kita harus memikirkan tidak hanya kepentingan nasional kita tetapi juga menempatkannya di atas kepentingan regional: itu adalah cara berpikir baru tentang masalah kita. Dan ini adalah dua hal yang berbeda dan terkadang bisa bertentangan. Kedua, kita juga harus menerima kenyataan, jika kita benar-benar serius, bahwa keberadaan regional berarti penyesuaian yang menyakitkan terhadap praktik dan pemikiran itu di negara kita masing-masing. Kita harus membuat penyesuaian yang menyakitkan dan sulit ini. Jika kita tidak melakukan itu, maka regionalisme tetap menjadi utopia,” katanya.

5. Thailand: Thanat Khoman

Thanat Khoman adalah seorang diplomat dan negarawan, yang menjabat sebagai menteri luar negeri 1959-1971 selama pemerintahan Sarit Thanarat. Dia menjalin hubungan lebih dekat dengan AS, menandatangani komunike bersama di mana AS menjanjikan dukungan dan pertahanan Thailand terhadap ancaman komunis.

Kontribusi utamanya adalah membantu mempromosikan kerja sama regional di Asia Tenggara. Pada tahun 1960-an, ia berperan sebagai penengah antara Indonesia dan Malaysia. Visinya untuk kawasan bersatu diakui dengan dipilihnya Bangkok sebagai tempat berdirinya ASEAN pada tahun 1967.

“Khususnya apa yang diinginkan oleh jutaan pria dan wanita di belahan dunia kita adalah menghapus konsep lama dan usang tentang dominasi dan penundukan masa lalu dan menggantinya dengan semangat baru memberi dan menerima, kesetaraan dan kemitraan,” katanya.

Thanat juga menjabat sebagai ketua Partai Demokrat 1979-1982 dan sebagai wakil perdana menteri dalam pemerintahan Prem Tinsulanonda 1980-1982.

Itulah 5 tokoh pendiri ASEAN yang perlu Anda ketahui. Semoga bermanfaat!




Sumber : detik.com

0 comments: