China Deteksi Kasus Pertama COVID-19 Varian Omicron Jelang Olimpiade Beijing

Rabu, Desember 15, 2021 Majalah Holiday 0 Comments




     China telah mendeteksi kasus pertama varian baru Virus Corona Omicron. Hal ini menimbulkan tantangan baru bagi strategi nol-COVID-19 negara itu menjelang Olimpiade Musim Dingin Beijing.

Otoritas kesehatan di kota pelabuhan utara Tianjin mengidentifikasi dan mengisolasi pembawa varian - seorang pelancong yang tiba dari luar negeri pada 9 Desember, sebelum masuk ke komunitas, media pemerintah melaporkan Senin 13 Desember seperti dikutip dari CNN, Selasa (14/12/2021).

Menurut media pemerintah, individu yang terinfeksi awalnya diidentifikasi sebagai pembawa tanpa gejala. Urutan genom berikutnya yang ditinjau oleh Center for Disease Control and Prevention (Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit) China mengonfirmasi bahwa itu adalah varian Omicron.

Orang itu sekarang dirawat di ruang isolasi di rumah sakit, kata laporan itu, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Varian baru Omicron yang menyebar cepat telah menimbulkan kekhawatiran di seluruh dunia, mendorong banyak pemerintah untuk memberlakukan pembatasan perjalanan. Keberadaannya telah dilaporkan di lebih dari 50 negara sejak pertama kali terdeteksi di Afrika Selatan akhir bulan November.

Masih banyak yang belum diketahui tentang varian tersebut, yang membawa sejumlah besar mutasi yang dikhawatirkan para ilmuwan berpotensi membuatnya lebih mudah menular dan kurang rentan terhadap vaksin yang ada.

Pakar kesehatan masyarakat China dan media pemerintah sebelumnya telah menyuarakan keyakinan pada kemampuan negara itu untuk menangani varian baru, mengutip langkah-langkah kontrol perbatasan China yang ketat dan kemampuannya untuk dengan cepat mengidentifikasi dan mengisolasi kasus yang terinfeksi dan kontak dekat mereka.

Di China, semua kedatangan luar negeri harus menjalani tes COVID-19 sebelum mereka meninggalkan bandara, diikuti dengan karantina terpusat setidaknya selama dua minggu. Langkah ini sering diikuti oleh periode isolasi rumah yang panjang.

Pelancong yang terinfeksi yang baru diidentifikasi telah berada dalam "manajemen loop tertutup" untuk kedatangan dari luar negeri saat memasuki China, menurut media pemerintah - yang berarti mereka tidak secara langsung mengekspos penduduk lokal ke varian tersebut. Tetapi strategi tanpa toleransi China yang ambisius - terdiri dari pengujian massal, lockdown cepat, dan karantina ekstensif - juga disertai dengan biaya ekonomi yang besar, serta tidak kekurangan gangguan pada kehidupan sehari-hari.

Sumber :Liputan6

0 comments: