Kejam! Militer Myanmar Bakar 100 Rumah Warga di Sagaing

Rabu, Desember 15, 2021 Majalah Holiday 0 Comments

Rumah warga yang dibakar pasukan pemerintah Myanmar. FOTO/RFA


YANGON - Pasukan yang setia kepada rezim militer Myanmar dilaporkan menghancurkan dan membakar hampir 100 rumah di sebuah desa di kota Ayeyarwaddy, distrik Sagaing pada Senin (13/12/2021) pagi. Militer Myanmar mengklaim anggota milisi lokal anti-junta berlindung di wilayah tersebut.

Seorang penduduk desa Kebar Ayeyarwaddy mengatakan kepada Radio Free Asia Myanmar Service dengan syarat anonim, bahwa hampir semua penduduk telah meninggalkan daerah itu sebelum tentara tiba sekitar pukul 9:00 pagi. Warga tidak dapat memadamkan api sampai sekitar tujuh jam kemudian, ketika sudah terlambat dan bangunan telah hangus.


“Mereka mulai membakar rumah-rumah begitu mereka memasuki desa. Bukan satu rumah yang mulai terbakar. Banyak rumah mulai terbakar pada saat bersamaan. Hampir semua rumah terbakar. Mereka membakar sekitar 100 rumah,” jelas warga desa tersebut, seperti dikutip dari Radio Free Asia, Selasa (14/12/2021).

Militer telah mengklaim bahwa para pejuang dengan cabang lokal dari Pasukan Pertahanan Rakyat (PDF) anti-junta berlindung di desa Kebar setelah pertempuran antara milisi dan pasukan pemerintah pada 6 dan 8 Desember. Secara keseluruhan, ada sekitar 300 rumah tangga di desa tersebut.

Warga mengatakan bahwa anggota Pasukan Latihan Dasar Militer No. 10, juga dikenal sebagai Pasukan Timur, dan pendukung militer termasuk di antara pasukan yang memasuki desa pada awal pekan kemarin. Mereka mengatakan bahwa tentara ditempatkan di pagoda Myae See Gone, dekat desa tetangga Thale Bar, sekitar dua mil jauhnya.

Ko Myo Gyee, seorang anggota PDF dari desa Kebar, mengatakan kepada Radio Free Asia bahwa orang-orang yang tinggal di hutan antara Kebar dan Thale Bar melihat pasukan maju dan memberi tahu penduduk Kebar sehingga mereka dapat melarikan diri sebelum kedatangan mereka.

“Ada pasukan milisi lokal (pro-junta) Pyusaw Htee di desa Thale bar dan desa-desa lain di sekitarnya. Pasukan gabungan dari Pyusaw Htee lokal datang ke desa dengan tentara. Jumlahnya sekitar 100 orang,” katanya.

“Sebelum mereka memasuki desa, mereka menembakkan artileri ringan dan berat ke desa. Jadi, kami harus mundur karena mereka menggunakan kekuatan yang tidak proporsional. Mereka menyerbu desa dan membakar sebagian besar rumah. Mereka bahkan menghancurkan sekolah dan biara. Mereka juga memakan sisa makanan di rumah,” lanjutnya.

Ko Myo Gyee mengatakan bahwa sekitar 2.000 orang tinggal di Kebar, yang sebagian besar adalah petani padi dan wijen. “Kami kehilangan hasil panen yang kami panen. Kami berhasil memadamkan api, tetapi sebagian besar penduduk desa masih bersembunyi di hutan karena mereka terlalu takut untuk pulang dan sekarang berusaha sekuat tenaga untuk bertahan hidup,” tambahnya.

Menurut Ko Myo Gyee, di antara mereka yang masih bersembunyi di hutan adalah orang tua, anak-anak, ibu hamil, bahkan orang lumpuh yang harus dibawa ke luar desa dengan gerobak. “Pasukan militer telah menyalahgunakan kekuasaan mereka sejak hari pertama mereka secara ilegal mengambil alih kekuasaan pada 1 Februari,” katanya.


Sumber : sindonews.com

0 comments: