Mengenal Pembarepe Pandhawa dalam Kesenian Wayang Jawa

Selasa, Desember 14, 2021 Majalah Holiday 0 Comments



Ilustrasi Pembarape Pandawa. (Foto: Emerald Chamber by https://pixabay.com/)

Dalam budaya Jawa, Pandawa adalah sebutan untuk lima anak laki-laki yang lahirnya berurutan. Pandawa merupakan sebutan untuk kelima anak laki-laku putra dari Prabu Pandudewanata dengan Dwi Kunti. Namun, kelimanya bukanlah putra kandung Prabu Pandudewanata, melainkan putra para dewa. Oleh karena itu, pembarepe Pandhawa yaiku Raden Yudhistira utawa Puntadewa (Orang tua para Pandawa adalah Raden Yudistira atau Puntadewa).


Nah artikel kali ini akan membahas lebih lanjut mengenai kisah kehidupan para Pandawa dalam budaya Jawa.

Kisah Para Pandawa dalam Budaya Jawa

Mengenal Pembarepe Pandhawa dalam Kesenian Wayang Jawa (1)
searchPerbesar
Ilustrasi Pembarape Pandawa. (Foto: Emerald Chamber by https://pixabay.com/)
Dikutip dari buku Ilmu Kearifan Jawa yang ditulis oleh Pitoyo Amrih (2008: 17), kisah kehidupan para Pandawa dalam dunia wayang sudah diceritakan dalam kurun waktu yang cukup lama. Lima nama Pandawa tersebut adalah Yudhistira, Bima, Arjuna, Nakula, dan Sadewa. Mereka berlima lahir dalam lingkungan istana Hastinapura dan tumbuhan dengan berkecukupan. Masa kecil mereka berlima tidak pernah mengenal arti sebuah penderitaan ataupun perjuangan. Sampai suatu ketika seratu saudara sepupu mereka pulang dari pengasingan yang dijuluki Kurawa tidak bisa berempati terhadap perasaan orang lain. Sejak itu, para Pandawa lebih memilih banyak diam di lingkungan istana.
Para Pandawa lebih banyak mengalah jika terjadi sengketa atau adu mulut dengan para Kurawa. Hingga pada akhirnya mereka terusir dari istana dan pergi ke hutan Wanamarta akibat kelicikan para Kurawa. Namun, mereka tidak berputus asa dan berhasil menjadikan sebuah negeri di hutan Wanamarta. Kejayaan dan kejatuhan berkali-kali menimpa negeri mereka seperti sebuah siklus.
Cerminan perjalanan Pandawa dapat menjadi contoh memperlihatkan arti sebuah kearifan, bahwa perubahan itu mengikuti sebuah siklus tertentu. Semua kehidupan Menyusun jagad alam semesta ciptaan Sang Pencipta mengikuti sebuah siklus putaran.
Pembarepe Pandhawa yaiku salah satu tokoh wayang yang dikisahkan dalam budaya Jawa, yang menjadi ayah dari para Pandawa. Prabu Pandudewanata sebagai Pembarepe Pandhawa dikenal sebagai orang yang baik dan dapat dikatakan sempurna sebagai manusia. Pada akhirnya ia naik ke surga. Bahkan, ketika ia naik ke surga, ia tidak meninggalkan anjingnya yang setia padanya. Semoga informasi ini bermanfaat! (CHL)
Sumber : kumparan.com

0 comments: