Mengunjungi Candi hingga Taman Tebing Breksi di Desa Wisata Dewi Sambi

Kamis, Februari 24, 2022 Majalah Holiday 0 Comments

Liputan6.com, Jakarta - Desa Wisata Dewi Sambi menawarkan beragam kekayaan budaya dan alam yang cantik. Desa wisata ini berada di Kecamatan Prambanan, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY).

Dikutip dari laman Jejaring Desa Wisata (Jadesta) Kemenparekraf, Senin (21/2/2022), Desa Wisata Dewi Sambi berada berada di ketinggian 350 mdpl. Desa wisata ini berjarak sekitar 17 kilometer dari Kota Yogyakarta.

Desa ini menawarkan wisata budaya untuk mengenal seni dan budaya, outbound, agro, membatik, wisata kuliner, hingga jelajah wisata. Wisatawan juga akan diajak menikmati matahari terbit dan terbenam, wisata edukasi dengan mengunjungi geoheritage serta belajar sejarah dan arkeologi.

Selain itu, ada wisata ke candi-candi seperti Candi Ijo dan Candi Barong. Candi Ijo adalah candi tertinggi di Yogyakarta.

Candi tersebut adalah salah satu candi Hindu peninggalan Kerajaan Mataram. Pemandangan yang banyak dikejar saat berwisata ke candi ini adalah menikmati matahari terbenam jika cuaca sedang cerah.

Penamaan Candi Barong oleh penduduk setempat karena adanya ukiran kala pada setiap sisi candi. Ukiran itu menyerupai singa atau barong yang kemungkinan dahulunya candi ini adalah candi Hindu sebagai tempat pemujaan.


Arca

Wisata edukasi lain di Desa Wisata Dewi Sambi adalah Arca Ganesha yang terletak di Dusun Dawangsari. Posisi situs arca tidak terlalu jauh dari pemukiman warga, tetapi letaknya tersembunyi di balik rerimbunan pohon dan semak belukar.

Ada pula Arca Gupolo yang terletak di dusun Gunungsari yang posisinya jauh dari pemukiman warga. Penamaan Gupolo sendiri karena terdapat patung Agastya. Biasanya, gupolo adalah sebutan untuk arca raksasa penjaga pintu.

Bentuk arca ini sudah tidak lengkap, tetapi senjata trisula sebagai lambang dari Dewa Siwa masih terlihat jelas. Di sekitar arca Agastya terdapat tujuh arca Dewa Hindu dalam posisi duduk yang sudah tidak berkepala.


Taman Tebing Breksi

Sejak 1980-an, menambang jadi pekerjaan turun-temurun di desa ini. Lalu pada 2014, Pemerintah Provinsi DIY mensosialisasikan pelarangan penambangan Tebing Breksi.

Pelarangan penambangan Tebing Breksi muncul setelah Oktober 2014 Gubernur DIY menerima Surat Keputusan Kepala Badan Geologi Kementerian Energi Sumber Daya Mineral tentang Penentuan 9 Kawasan Cagar Alam Geologi DIY per 2 Oktober 2014. Kala itu penambang bingung mencari pekerjaan sehingga mereka harus reposisi dari penambang batu menjadi pengelola wisata.

Setelah penutupan aktivitas tambang, masyarakat juga mendekorasi lokasi bekas pertambangan ini menjadi tempat wisata yang layak untuk dikunjungi. Tepatnya pada 30 Mei 2015, Tebing Breksi ini diresmikan oleh Sri Sultan Hamengku Buwono X sebagai tempat wisata baru di Jogja.