Taiwan Larang Pengunjung Makan dan Minum di dalam Bioskop

Kamis, Februari 03, 2022 Majalah Holiday 0 Comments

Taiwan larang pengunjung makan dan minum di dalam Bioskop. FOTO/Grub Stree

TAIWAN - Mulai Selasa (1/2/2022), kegiatan makan dan minum di dalam bioskop di Taiwan akan dilarang karena. Langkah ini diambil ketika pemerintah Taiwan berupaya meningkatkan tindakan pencegahan penyebaran pandemi Corona . 

“Bioskop mungkin terus menjual makanan dan minuman, tetapi pelanggan tidak dapat mengonsumsinya di tempat,” kata Wakil Walikota Taipei, Tsai Ping-kun, seperti dikutip dari Taipei Times, Selasa (1/2/2022).


“Larangan itu bertujuan untuk memastikan bahwa orang-orang memakai masker mereka setiap saat ketika menonton film, karena mereka akan berada di dekat orang lain di dalam bioskop,” tambahnya. 

Menurut Komisaris Departemen Informasi dan Pariwisata Taipei, Liu Yi-ting, tindakan baru itu tidak berarti bahwa tingkat kewaspadaan COVID-19 dinaikkan. Langkah itu hanya bertujuan untuk menyesuaikan tindakan pencegahan di bioskop. 

“Pelanggan masih bisa membeli makanan ringan dan minuman, dan memakannya di luar gedung teater sambil menunggu film dimulai,” kata Yi-ting. “Ada kasus baru-baru ini dengan sumber infeksi yang tidak diketahui, sehingga kota telah mencari langkah-langkah untuk meningkatkan keselamatan publik,” tambahnya.

Menurut Tsai, pelanggar tidak akan didenda untuk saat ini, namun ia meminta publik dan pengelola teater untuk bekerja sama. Tsai mengatakan, kota itu pada akhir pekan ini akan membuka kembali situs web penunjukan vaksin online untuk menyelesaikan stok 80.000 dosis vaksin Pfizer-BioNTech COVID-19.

Sementara itu, Pusat Komando Epidemi Pusat (CECC) kemarin melaporkan 17 kasus domestik dan 38 kasus impor. “Karena 10 kasus domestik dinyatakan positif selama karantina setelah terdaftar sebagai kontak dekat dari kasus terkonfirmasi lainnya, penyebaran COVID-19 di Taiwan tetap terkendali,” kata Wakil Direktur Jenderal Pusat Pengendalian Penyakit, Chuang Jen-hsiang. 

Enam belas dari kasus lokal baru terkait dengan kelompok yang dilaporkan sebelumnya di Taoyuan, Kaohsiung, wilayah Taipei dan Kabupaten Yilan. Sementara sumber satu kasus, yang dikonfirmasi di Kaohsiung, tetapi baru-baru ini ke New Taipei City, sedang diselidiki.


Sumber : sindonews.com

0 comments: