Pulang Kemah Di IKN, Jokowi Langsung Ratas Soal Minyak Goreng

Selasa, Maret 15, 2022 Majalah Holiday 0 Comments

Pulang Kemah Di IKN, Jokowi Langsung Ratas Soal Minyak Goreng
Presiden Joko Widodo memakai jaket dan sarung saat berada di depan tenda saat bermalam di titik nol Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara, Kecamatan Sepaku, Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, Senin (14/3/2022). ANTARA FOTO/HO/Setpres-Agus Suparto

Suara.com - Presiden Joko Widodo atau Jokowi diagendakan kembali ke Jakarta usai melangsungkan kemping bersama sejumlah menteri di kawasan Titik Nol Kilometer Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara di Kalimantan Timur, Selasa (15/3/2022). Jokowi dikabarkan akan langsung menggelar rapat terbatas di Istana Merdeka, Jakarta.

"Langsung (pulang) Jakarta. Ada ratas di Jakarta," kata Kepala Sekretariat Presiden Heru Budi Hartono saat dikonfirmasi, Selasa.

Jokowi bakal membahas banyak hal dalam ratasnya nanti. Salah satunya hal yang bakal dibahas ialah soal minyak goreng yang sempat mengalami kelangkaan di tengah masyarakat.

"Ada banyak yang dibahas. Minyak goreng antara lain," katanya.

Sebelumnya, Jokowi sempat mengecek langsung ketersediaan minyak goreng di sejumlah lokasi pasar dan toko swalayan di Yogyakarta, Minggu (13/3/2022).

Saat tiba di sebuah minimarket yang berada di Pasar Kembang, Yogyakarta pada pukul 09.05 WIB, Jokowi langsung berjalan menuju tempat minyak goreng. Namun ketika itu, tidak ada stok minyak goreng.

“Sejak kapan tidak ada?” tanya Jokowi.

“Baru tadi pagi Pak,” jawab penjaga minimarket.

Jokowi lantas menanyakan harga jual minyak goreng tersebut. “Kalau yang dua literan itu Rp 28.000, tapi kalau yang satu liter itu Rp 14.000,” ucap penjaga minimarket.

Tak hanya menanyakan harga, Jokowi juga ingin tahu tentang pengiriman minyak goreng tersebut.

“Tapi datang lagi kapan?” tanya Presiden.

“Enggak mesti, Pak,” ucap penjaga toko tersebut.

Selain mengunjungi toko swalayan, Jokowi juga mengecek langsung ketersediaan minyak goreng di pedagang yang berada di Pasar Beringharjo dan Pasar Sentul Yogyakarta. Di kedua pasar tersebut, Jokowi menemukan harga yang bervariasi, mulai dari Rp 14.000 per liter hingga Rp 20.000 per liter.

Namun, tingginya harga minyak goreng juga tidak menjamin ketersediaan adanya stok.

“Barang ada, tapi mahal ya,” ucap Jokowi mengomentari tingginya harga minyak goreng.

“Ada tapi lambat Pak, nanti kalau sudah habis lama lagi,” kata pedagang.

Masalah lainnya adalah tidak adanya jadwal yang pasti tentang pengiriman minyak goreng ke para pedagang maupun toko swalayan. Jokowi tidak mendengar jawaban yang pasti kapan minyak goreng akan dikirim. Hampir semua pedagang menjawab tidak tahu kapan akan ada pengiriman berikutnya.

“Ya gak mesti Pak, bisa tiga hari sekali,” ucap salah satu pedagang yang ditemui Jokowi.

Sumber : Suara.com

0 comments: