Kacau! Komplotan Pencuri Di India Preteli Jembatan Besi Sepanjang 18 Meter, Lalu Dijual Jadi Barang Rongsokan

Senin, April 11, 2022 Majalah Holiday 0 Comments

Kacau! Komplotan Pencuri Di India Preteli Jembatan Besi Sepanjang 18 Meter, Lalu Dijual Jadi Barang Rongsokan
ILUSTRASI: Warga berjalan di sebuah jembatan besi yang menghubungkan Myanmar dan India di desa perbatasan Zokhawthar, Champhai, Mizoram, India, 12 Maret 2021. (ANTARA/Reuters/Rupak De Chowdhuri/as)

Suara.com - Polisi India sedang berusaha menangkap komplotan yang membongkar jembatan besi sepanjang 60 kaki atau sekitar 18 meter lebih dan kemungkinan menjualnya setelah dipreteli sebagai besi tua, kata para pejabat, Minggu (10/4/2022).

Para penggondol jembatan itu, yang menyamar sebagai pejabat departemen irigasi di negara bagian Bihar timur, menggunakan pemotong gas dan mesin pembongkar tanah untuk mendobrak jembatan yang terlantar di desa Amiyawar, sekitar 150 kilometer selatan dari Patna, ibu kota negara bagian itu.

Menjual rongsokan logam bisa menjadi bisnis yang menguntungkan di India, di mana kasus pencurian bagian-bagian logam properti publik adalah hal yang lazim. Logam tersebut lalu dijual di tempat penampungan liar barang rongsokan untuk mendapatkan uang dengan cepat .

Seorang petugas polisi mengatakan penduduk Amiyawar mengira pejabat pemerintah telah memutuskan untuk membongkar jembatan tua itu, yang dibangun di atas saluran air sekitar tiga dekade lalu, karena sudah tidak digunakan.

Penduduk desa sebelumnya telah mengajukan permohonan ke departemen irigasi untuk membongkar jembatan itu, kata seorang warga.

"Orang-orang datang dengan alat berat, pemotong gas dan bekerja selama dua hari di siang hari untuk membongkar jembatan itu," kata Gandhi Chaudhary, 29, seorang penduduk desa.

Penduduk setempat bertanya kepada petugas yang bekerja tentang identitas mereka dan diberitahu bahwa mereka telah disewa oleh departemen irigasi untuk membongkar jembatan itu.

Awal minggu ini besi tua itu dimuat ke dalam kendaraan dan tempat itu dikosongkan.

"Kami telah mengidentifikasi beberapa anggota komplotan itu dan beberapa belum terlacak. Mereka menghancurkan properti umum dan mencuri sebuah jembatan," kata Subash Kumar, seorang petugas polisi yang menyelidiki kasus itu. (Sumber: Antara/Reuters)

Sumber : Suara.com

0 comments: