Mengenal La Sape di Kongo, Gengsi Tampil Bergaya di Tengah Kemiskinan

Selasa, April 19, 2022 Majalah Holiday 0 Comments

Komunitas La Sape di Kongo belakangan viral menjadi sorotan. Komunitas ini dikenal karena keberanian tampil bergaya meski hidup di tengah kemiskinan. (AFP/JUNIOR D. KANNAH)

Komunitas La Sape di Kongo belakangan viral menjadi perbincangan di media sosial. Komunitas ini dikenal karena pilihan hidupnya yang ekstrem, di mana mereka tampil bergaya meski hidup di tengah kemiskinan.

Bagaimana asal usul komunitas La Sape di Kongo?

Sebagaimana dilansir CNN, orang Kongo memang dikenal bangga dengan penampilan mereka, namun La Sape membawa seni berpenampilan menarik ke tingkat berikutnya.

La Sape merupakan singkatan dari Société des ambianceurs et des personnes elegantes atau Society of Atmosphere-setters and Elegant People.

Papa Wemba, penyanyi rumba Kongo yang terkenal necis, dikreditkan sebagai orang yang mempopulerkan tampilan sapeur. Dia mengatakan inspirasinya datang dari orang tuanya, yang pada 1960-an "selalu menyatukan dengan baik, selalu terlihat sangat cerdas."

Di tengah masyarakat Kongo, keluarga Sapeur diperlakukan layaknya selebriti. Pasalnya, mereka membawa harapan dan kegembiraan bagi komunitas yang telah dirusak oleh kekerasan dan konflik selama bertahun-tahun.

Menghabiskan uang untuk pipa hiasan dan kaus kaki sutra mungkin tampak sembrono di negara seperti Republik Kongo, di mana lebih dari 70 persen penduduknya hidup dalam kemiskinan.

Kendati demikian, di balik itu sebenarnya La Sape bertujuan untuk melakukan lebih dari sekadar membantu orang melupakan masalah mereka. Ini juga telah menjadi bentuk halus dari aktivisme sosial -- sebuah cara untuk membalikkan meja kekuasaan dan memberontak melawan kondisi ekonomi yang mereka tinggali.

Gerakan ini dapat ditelusuri kembali ke penolakan Kongo pada tahun 1920-an, ketika para pemuda berusaha untuk mengadopsi dan meniru pakaian Prancis dan Belgia sebagai cara untuk memerangi superioritas kolonial.

Pembantu rumah tangga Kongo menolak pakaian bekas majikan mereka dan menjadi konsumen yang menantang, menghabiskan upah bulanan mereka yang sedikit untuk membeli barang-barang mode mewah terbaru dari Paris.

Setelah kemerdekaan pada 1960, baik Kinshasa dan Brazzaville menjadi pusat bagi elit Afrika francophone -berbahasa Prancis - baru. Banyak orang Kongo pergi ke Paris dan London dan kembali dengan pakaian desainer.


Seperti yang Papa Wemba katakan, "Orang kulit putih menciptakan pakaian, tapi kami (orang Afrika) membuat seninya."

Meskipun pada 1980-an ada kampanye untuk melarang sapeurs dari ruang publik, tapi budaya Le Sape memperlihatkan kebangkitan dalam beberapa tahun terakhir.

Sapeurs dari segala usia masih berkumpul untuk menari, berbicara, dan menghadapi mode ramah untuk bersaing mendapatkan pengakuan sebagai sapeur berbusana terbaik.

Mereka pun tetap diperlakukan dengan hormat -- dipandang sebagai bagian penting dan meneguhkan kehidupan dari warisan budaya Kongo.

Di negara-negara yang tercabik-cabik oleh kolonialisme, korupsi, perang saudara dan kemiskinan, para sapeurs menemukan bahwa ambisi busana bersama dapat membantu menyembuhkan pertikaian.

"Saya tidak melihat bagaimana orang di La Sape bisa melakukan kekerasan atau perkelahian. Perdamaian sangat berarti bagi kami," kata Severin, yang ayahnya juga seorang sapeur.

Meskipun tradisi biasanya diturunkan melalui garis laki-laki, banyak wanita Kongo juga mulai mengenakan setelan busana desainer dan menjadi sapeuses. Mereka menantang masyarakat patriarki Kongo dengan cara ini, kembali ke asal La Sape dengan membalikkan dinamika kekuasaan.

La Sape di Kongo adalah gerakan yang terus berkembang, karena kaum muda yang kehilangan haknya menggunakan mode sebagai cara untuk menavigasi perjalanan negara mereka dari negara berkembang ke masa depan kosmopolitan yang lebih penuh harapan.



Sumber : cnnindonesia.com

0 comments: