Asyik! Mulai 10 Juni Turis Sudah Boleh Masuk Jepang

Selasa, Mei 31, 2022 Majalah Holiday 0 Comments


 Jepang akan mengizinkan beberapa paket wisata turis dari luar negeri mulai 10 Juni. Hal itu diungkapkan Perdana Menteri Fumio Kishida.

Kebijakan itu juga sekaligus mengakhiri larangan yang diperkenalkan sekitar dua tahun lalu sebagai bagian dari program pengendalian virus negara itu.

“Pertukaran aktif antara orang-orang adalah fondasi ekonomi dan masyarakat,” kata Kishida dalam pidatonya di konferensi Future of Asia di Tokyo seperti dikutip dari Bloomberg. 

“Mulai tanggal 10 bulan depan kami akan memulai kembali penerimaan wisatawan pada paket wisata berpemandu.”

Dia menambahkan bahwa persiapan akan mulai memungkinkan penerbangan internasional mendarat di bandara New Chitose di Hokkaido dan bandara Naha di Okinawa mulai Juni.

Ilustrasi kebudayan Jepang sumber gambar.[Unsplah/Sorasak]

Jumlah wisatawan kemungkinan akan tetap terbatas pada awalnya. Jepang telah mengumumkan akan menggandakan batas kedatangan dari luar negeri menjadi 20.000 per hari mulai bulan depan, meskipun ini masih jauh di bawah level yang terlihat sebelum pandemi. Kishida berjanji dalam pidatonya di London untuk memudahkan memasuki Jepang seperti negara-negara kaya Kelompok Tujuh lainnya.

Kishida mendapat tekanan dari lobi bisnis untuk lebih membuka perbatasan, karena industri perjalanan kehilangan apa yang bisa menjadi rejeki nomplok dari yen yang lemah. Perdana menteri pada saat yang sama harus menghindari mengasingkan publik yang waspada terhadap potensi implikasi kesehatan menjelang pemilihan majelis tinggi parlemen bulan Juli.

Sebuah jajak pendapat yang diterbitkan oleh surat kabar Mainichi pada akhir pekan menemukan 43 persen responden mendukung kontrol perbatasan yang santai, sementara 41 persen menentang gagasan tersebut.

Kepala Sekretaris Kabinet Hirokazu Matsuno mengatakan bulan ini bahwa pelonggaran pembatasan berarti sekitar 80 persen dari kedatangan akan dapat memasuki negara itu tanpa menjalani pengujian pada saat kedatangan, atau karantina.



Negara dan wilayah akan dibagi menjadi tiga kategori - merah, kuning dan biru - tergantung pada risiko virus yang dinilai, menurut pernyataan bersama dari Kementerian Luar Negeri dan kementerian lainnya.

Pelancong yang datang dari negara atau wilayah dalam daftar biru akan dapat melewati karantina selama mereka lulus tes PCR pra-keberangkatan, menurut Kementerian Luar Negeri.

Mereka yang berada dalam daftar kuning akan memerlukan bukti vaksinasi dengan vaksin tertentu untuk melewati karantina. South China Morning Post melaporkan pada hari Kamis bahwa Jepang sedang mempertimbangkan untuk memasukkan Hong Kong ke dalam daftar biru, mengutip orang yang tidak disebutkan namanya.

Langkah itu dilakukan setelah pemerintah mengizinkan beberapa paket wisata kecil bagi pengunjung luar negeri untuk dilakukan dalam uji coba bulan ini.

Jepang telah bernasib relatif baik selama pandemi, mencatat lebih dari 30.000 kematian akibat virus sejauh ini, dibandingkan dengan sekitar 179.000 di Inggris, yang memiliki populasi sekitar setengahnya.


Sumber : SUARA 

0 comments: