Pengembangan PLTS RI Disebut Terendah Dibanding Negara di Asia Tenggara

Senin, Juni 27, 2022 Majalah Holiday 0 Comments

PLTS yang dioperasikan PLN untuk melistriki lima desa terpencil di Wondama, Papua Barat. Foto: PLN
Direktur Strategi Bisnis dan Portofolio PT Len Industri (Persero), Linus Andor M Sijabat, mengungkapkan Indonesia masih jauh tertinggal dibanding negara tetangga di Asia Tenggara terkait dengan pengembangan Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS).
Linus menyebut saat ini kapasitas PLTS terpasang di Indonesia masih ratusan megawatt. Sedangkan di Vietnam sudah memiliki kapasitas terpasang PLTS mencapai puluhan gigawatt (GW).
"Kita (Indonesia) di kawasan Asia Tenggara saja masih yang terendah ya. Kalah jauh (dari Vietnam dalam hal pengembangan PLTS)," kata Linus di Bandung, Jawa Barat, dikutip dari Antara, Minggu (26/6).
Linus mengatakan PT Len mempunyai anak perusahaan yaitu PT SEI yang memiliki inovasi produk dan layanan yang sangat tinggi dalam industri hilir tenaga surya. Selain itu, PT SEI juga menjadi anak perusahaan yang paling sehat dengan Ebitda (pendapatan sebelum bunga, pajak, dan amortisasi adalah indikator finansial untuk melihat profit perusahaan) mencapai 22 persen.
Menurut dia, PT SEI sudah lama aktif membangun sistem PLTS di daerah 3T, seperti salah satunya dengan membangun Tower Sinyal BTS bertenaga surya di daerah-daerah pelosok. Linus berharap dengan dukungan dari pemerintah, PLTS ini akan menjadi solusi terdepan bagi seluruh daerah 3T yang ada di Indonesia.
"Maka lengkaplah sudah, mulai dari fokus huluisasi hingga implementasi hilir yang bermanfaat bagi masyarakat," kata Linus.
PLTS merupakan salah satu program prioritas pemerintah untuk mencapai target pengembangan energi baru terbarukan (EBT) 23 persen di tahun 2025. Linus memastikan potensi energi surya di Indonesia sangat tinggi dan mulai memiliki harga yang kompetitif.
"Maka dari itu, diperlukan sinergi antara Pemerintah sebagai regulator, PLN sebagai operator, pihak industri sebagai produsen, serta masyarakat sebagai konsumen sehingga bisa mengakseler
Rapat Kerja Komisi VII DPR dengan Sekjen Kementerian Pertahanan, Kepala BPPT, Kepala Lapan, Dirut PT Dirgantara Indonesia dan Dirut PT LEN Industri. Foto: Nurul Nur Azizah/kumparan
Beberapa waktu lalu, kata Linus, PT Surya Energi Indotama (PT SEI) menjadi salah satu perusahaan tujuan Komisi VII DPR RI melakukan rangkaian kunjungan kerja dari komisi yang membidangi energi dan perindustrian. Kunjungan kerja spesifik pada Jumat, 24 Juni 2022 ini menyasar pada diskusi pengembangan infrastruktur energi baru terbarukan, khususnya panel surya di Indonesia.
Diskusi dipimpin oleh Eddy Soeparno selaku perwakilan Komisi VII DPR RI, Direktur Utama PT SEI Bambang Iswanto selaku tuan rumah, Direktur Mega Proyek dan Energi Baru Terbarukan PT PLN Wiluyo Kusdwiharto, Direktorat Aneka EBT ESDM Andriah Feby Misnam, Sekretaris Ditjen ILMATE M. Arifin, Dir Industri Logam Kemenperin Liliek Widodo, dan Direktur Strategi Bisnis & Portofolio PT Len Industri (Persero) Linus Andor M Sijabat.
Kunjungan kerja spesifik ini bertujuan mendapatkan informasi mengenai PT SEI, perkembangan industri panel surya di Indonesia, serta gambaran permasalahan dan kendala yang dihadapi.
RI Eddy Soeparno mengatakan pihaknya ingin secara langsung ingin mengetahui dukungan yang dibutuhkan PT SEI dalam rangka pengembangan infrastruktur panel surya di Indonesia dan mengetahui efektivitas peran pemerintah dalam mengatasi permasalahan masyarakat di daerah.
Tujuan tersebut dilatarbelakangi fakta bahwa saat ini telah terbuka peluang yang sangat besar bagi industri dalam negeri untuk melakukan pengembangan bisnis di sektor PLTS. Akan tetapi, kapasitas produksi di Indonesia masih lama dan mahal dibandingkan negara lainnya. Ditambah lagi dengan belum terintegrasinya komponen industri panel surya dari hulu hingga hilir.
Huluisasi industri PLTS erat kaitannya dengan pengolahan bahan mentah menjadi panel surya secara utuh. Ketika barang mentah ini bisa didapatkan dan diolah di dalam negeri, maka akan tercipta nilai TKDN dan pengurangan kegiatan impor
"Kita memiliki potensi yang sangat besar untuk mengembangkan EBT tenaga surya ini. Tapi jangan sampai kita impor komponennya," kata Eddy.
Sementara itu, Direktur Utama PT SEI Bambang Iswanto menambahkan selama ini perusahaan yang dipimpinnya menjadi pionir perusahaan panel surya di Indonesia selama 14 tahun, Selain membahas huluisasi, PT SEI juga menekankan bahwa PLTS harus dapat hadir menjadi solusi di daerah 3T (Terluar, Tertinggal, Terdepan).
“Daerah 3T inilah yang menjadi fokus kita di mana masyarakat di sana pun memiliki hak untuk mendapatkan akses listrik, dan PLTS bisa menjadi solusi,” ujar Bambang.
Sumber : kumparan.com

0 comments: