Amerika Serikat Berhasil Uji Coba Rudal Hipersonik yang Lima Kali Melebihi Kecepatan Suara

Kamis, Juli 14, 2022 Majalah Holiday 0 Comments

Amerika Serikat Berhasil Uji Coba Rudal Hipersonik yang Lima Kali Melebihi Kecepatan Suara
ilustrasi rudal hipersonik. Rudal Hypersonic Air-breathing Weapons Concept (HAWC) dalam konsepsi seorang seniman. [Raytheon Missiles & Defense/HO via Reuters/as]

Amerika Serikat telah berhasil menguji dua peluru kendali (rudal) hipersonik buatan Lockheed Martin dengan kemampuan lima kali lebih cepat dari kecepatan suara, yaitu 6.200 km per jam.

Keberhasilan uji coba ini memicu kekhawatiran bahwa Rusia dan China telah mengembangkan senjata hipersonik mereka sendiri.

Pada hari Rabu (13/07) waktu setempat, Angkatan Udara AS mengonfirmasi bahwa mereka telah berhasil menguji booster Air-Launched Rapid Response Weapon (ARRW) pada hari Selasa di lepas pantai California.

Uji coba ini menunjukkan booster tersebut terpasang di bawah sayap pesawat pengebom B-52H sebelum diluncurkan.

Dalam tes sebelumnya, disebutkan bahwa rudal tidak dapat terlepas dari sayap pesawat.

"Tes kedua yang berhasil ini menunjukkan kemampuan ARRW untuk mencapai kecepatan hipersonik, mengumpulkan data untuk tes lebih lanjut, dan memvalidasi pemisahan yang aman dari pesawat," kata Lockheed dalam sebuah pernyataan.

Pejabat Direktorat Persenjataan Angkatan Udara AS, Brigjen Heath Collins, mengatakan: "Kami sekarang telah menyelesaikan seri uji coba booster dan siap untuk melangkah ke pengujian menyeluruh pada akhir tahun ini."

Tes menyeluruh itu nantinya mencakup pemasangan booster dan hulu ledak rudal.

Senjata hipersonik bergerak di lapisan atmosfer atas dengan kecepatan lebih dari lima kali kecepatan suara, atau sekitar 6.200 kilometer per jam.

Dalam tes senjata hipersonik terpisah, Defense Advanced Research Projects Agency (DARPA) mengkonfirmasi telah berhasil melakukan tes pertama senjata hipersonik Operational Fires.

Tes itu dilakukan di White Sands Missile Range di New Mexico.

Tes ini menunjukkan kemajuan dari upaya pengembangan senjata hipersonik AS, yang sebalumnya banyak diwarnai kegagalan, peningkatan biaya, dan kekhawatiran bahwa AS akan ketinggalan.

Two men in military uniforms work on a missile attached to the underside of a plane's wing. Image: Dengan keberhasilan ujicoba rudal hipersonik buatan Lockheed Martin, akan dilanjutkan ke tahap berikutnya termasuk penyiapan hulu ledak. Reuters: US Air Force/Giancarlo Casem

Operational Fires adalah sistem yang diluncurkan dari darat yang akan "secara cepat dan tepat menyerang target kritis dan sensitif terhadap waktu sambil menembus pertahanan udara modern pihak musuh."

DARPA telah menerima anggaran sebesar 45 juta dolar AS untuk Operational Fires pada tahun 2022.

Salah satu konsep Lockheed Martin untuk senjata DARPA adalah menggunakan peluncur Sistem Roket Artileri Mobilitas Tinggi (HIMARS) yang ada, mirip dengan yang dikirim ke Ukraina, untuk meluncurkan senjata.

Tes kali ini dilakukan setelah uji terbang yang gagal pada 29 Juni dari jenis senjata hipersonik berbeda, Common Hypersonic Glide Body, di Pacific Missile Range Facility, Hawaii.

Perusahaan industri pertahanan berharap memanfaatkan peralihan ke teknologi senjata hipersonik, termasuk juga dengan mengembangkan mekanisme deteksi baru.

Pembuat senjata seperti Lockheed, Northrop Grumman, dan Raytheon Technologies telah mempromosikan program senjata hipersonik mereka kepada investor karena fokus dunia beralih ke perlombaan senjata baru.

Pada bulan Mei, Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan telah berhasil melakukan ujicoba rudal jelajah Zirkon berteknologi hipersonik pada jarak sekitar 1.000 km.

Sumber : Suara.com

0 comments: