Benarkah Jokowi Bawa Pesan dari Zelensky untuk Putin? Berikut Faktanya

Senin, Juli 04, 2022 Majalah Holiday 0 Comments

Benarkah Jokowi Bawa Pesan dari Zelensky untuk Putin? Berikut Faktanya
Jokowi bertemu Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky beberapa waktu lalu (Instagram/@jokowi)

Presiden Jokowi beberapa waktu lalu melakukan kunjungan ke Kyviv, Ukraina, dengan tujuan untuk menjembatani perdamaian negara tersebut yang tengah berkonflik dengan Rusia.

Dalam pertemuannya dengan presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky, Presiden Jokowi menyatakan pemimpin Ukraina itu menitipkan pesan untuk Presiden Rusia, Vladymyr Putin.

Meski pada akhirnya, pihak Ukraina membantah jika tidak ada pesan yang mereka titipkan kepada Presiden Jokowi untuk Presiden Rusia, Vladimir Putin.

Kalaupun ada pesan yang akan disampaikan, hal itu terkait blokade pelabuhan yang menjadi penghambat ekspor gandum ke Indonesia dan negara lainnya di dunia.

Apa sebenarnya pesan yang disampaikan Zelensky kepada Putin via Jokowi? berikut faktanya:

1. Presiden Jokowi menawarkan diri jadi pembawa pesan

Pada akhir Juni yang lalu, Jokowi melakukan pertemuan dengan Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky untuk mendorong agar negara tersebut membuka komunikasi dengan Rusia terkait konflik yang terjadi di antara mereka.

Biro Pers Kepresidenan mengungkapkan, setelah bertemu dengan Zelensky, Presiden Jokowi akan melakukan perjalan ke Rusia untuk bertemu dengan Presiden Rusia, Vladimir Putin dan menyampaikan pesan dari Zelensky.

"Dalam kaitan ini, saya menawarkan diri untuk membawa pesan dari Presiden Zelensky untuk Presiden Putin yang akan saya kunjungi segera," ujar Presiden Jokowi saat menyampaikan pernyataan pers bersama Presiden Zelensky selepas pertemuan seperti dalam keterangan dari Biro Pers, Media dan Informasi Sekretariat Presiden, Rabu (29/6/2022).

2. Juru bicara Presiden Ukraina bantah Zelensky titip pesan pada Putin

Setelah Presiden Jokowi menyatakan dirinya membawa pesan dari Zelensky untuk Putin, Juru Bicara Kepresidenan Ukraina, Serhii Nikrovov, membantah hal tersebut.

Ia mengungkapkan jika pertemuan antara Jokowi dan Zelensky fokus pembicaraan utamanya terkait ekspor gandum yang menjadi terhambat dikarenakan adanya blokade pada pelabuhan akibat perang dengan Rusia.

"Indonesia adalah salah satu pengimpor gandum terbesar dari Ukraina, dan blokade pada pelabuhan Ukraina menjadi fokus utama pembicaraan di antara kedua presiden (Indonesia dan Ukraina) di Kyiv," kata Nikiforov kepada kantor berita Pravda, pada Minggu (3/7/2022).

3. Rusia harus bertanggungjawab atas gangguan ekspor gandum

Lebih lanjut, Nikrovov menambahkan, terkait terganggunya ekpor gandum ke Indonesia dan negara di dunia lainnya, kedua kepala negara itu sepakat Rusia harus bertanggung jawab atas gangguan ekspor dan memintanya agar mencabut blokade.

“Rusia bertanggungjawab penuh atas gangguang ekspor (gandum Ukraina) ke Indonesia, serta ke bagian lain dunia. Dan Rusia juga harus bertanggung jawab atas krisis pangan yang bisa terjadi kecuali blokade pelabuhan Ukraina segera dicabut," tutur Nikiforov.

4. Presiden Zelensky tidak memberikan pesan tertulis

Juru Bicara Kremlin, Dmitry Peskov mengatakan jika pesan yang dibawa Jokowi dari Zelensky bukanlah pesan tertulis.

"Itu bukanlah pesan tertulis. Hanya itu yang bisa saya sampaikan kepada anda," kata Peskov kepada TASS.

Sebagai informasi tambahan, Juru Bicara Ukraina Sherii Nikirovov mengatakan jika Ukaraina akan memberikan pesan kepada Presiden Rusia, Vladymyr Putin maka akan dilakukan secara terbuka dalam pidato harianya.

"Adapun terkait pesan, jika Presiden Ukraina ingin berbicara kepada seseorang, dia akan melakukannya secara terbuka, dalam pidato hariannya," lanjut Nikiforov.

Terkait pernyataan ini, belum ada konfirmasi dari Kementerian Luar Negeri dan Koordinator Staff Kepresidenan, hingga saat ini keduanya belum memberikan komentar apapun.

Sumber : Suara.com

0 comments: