Berburu Wisata Waduk ke Jawa Barat, Ada 13 Waduk Nih..

Selasa, Juli 12, 2022 Majalah Holiday 0 Comments


Bandung - Beberapa waduk dibangun di Jawa Barat sebagai pencegah banjir, pembangkit tenaga listrik, pensuplai air bagi kebutuhan irigasi pertanian, hingga untuk kegiatan perikanan. Saat ini, Jabar memiliki 900.000 hektare area irigasi di 103 lokasi.

Sekitar 400.000 hektare merupakan kewenangan pemerintah pusat dan kabupaten/kota, sedangkan 100.000 hektare dikelola provinsi. Waduk atau bendungan juga ternyata menyimpan daya tarik yang lain sehingga bisa dijadikan sarana edukasi dan wisata. Berikut 13 waduk yang berada di Jawa Barat.

1. Waduk Jatiluhur

Waduk terbesar di Indonesia disematkan pada Waduk Jatiluhur di Purwakarta Provinsi Jawa Barat. Waduk ini fungsi utamanya sebagai pembangkit listrik, juga sebagai tempat rekreasi dengan panorama yang indah. Disekitar waduk ada fasilitas rekreasi terutama sarana olahraga air, seperti ski air, mendayung, dan selancar angin serta banyak yang lainnya.

Dibangun tahun 1957 menggunakan jasa kontraktor Perancis Compagnie francaise d'entreprise, waduk ini menyediakan air bagi persawahan untuk 242.000 ha sawah. Waduk ini dibuka untuk umum pada pukul 08.00-17.00 WIB, dengan Harga Tiket Masuk (HTM) Senin-Jumat Rp 5.000, Sabtu-Minggu Rp 20.000.

2. Waduk Jatigede - Sumedang

Waduk Jatigede diresmikan pada tahun 2015 sebagai waduk terbesar kedua di Indonesia. Fungsi utama dari waduk di di Desa Cijeunjing, Kecamatan Jatigede, Sumedang ini sebagai pusat pengairan untuk 90.000 hektar lahan pertanian produktif di Kabupaten Cirebon, Kabupaten Indramayu, dan Kabupaten Majalengka. Selain itu, air dari Waduk Jatigede juga akan dimanfaatkan untuk Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) berdaya 110 Megawatt (MW) yang saat ini tengah dibangun oleh PT PLN (Persero).

Waduk ini juga akan memasok air bersih bagi warga sekitar dengan kapasitas hingga 3.500 meter kubik per detik. Selain itu, waduk ini juga akan meredam terjadinya banjir bagi 14.000 hektare kawasan di Jawa barat. Keindahan alam dengan puncak-puncak bukit berpadu dengan hamparan air bendungan dan langit yang cerah, menyajikan pemandangan yang memanjakan mata. Dibuka untuk umum pada jam 08.00-17.00 WIB, dengan HTM Senin-Jumat Rp 5.000, Sabtu-Minggu Rp 20.000.

3. Waduk Cirata - Purwakarta

Waduk Cirata adalah sebuah waduk yang terletak di 3 Kabupaten yaitu Kabupaten Purwakarta, Kabupaten Cianjur dan Kabupaten Bandung Barat. Selain menjadi tempat pembangkit listrik, Waduk Cirata juga dipenuhi keramba jaring apung penghasil ikan dan menjadi tempat wisata, khususnya bagi penghobi memancing.

Lagi-lagi, meski waduk yang terletak di Desa Tegal Waru, Kecamatan Plered, Purwakarta ini bukanlah tempat wisata, namun keindahan Provinsi Jawa Barat membuat panorama di sekitar waduk jadi tempat wisata yang menarik. Terutama pada saat sore hari kamu dapat melihat sunset yang indah dari pinggir waduk. HTM cukup murah, untuk Sepeda Motor Rp 3.000 dan Mobil Rp 5.000.

4. Waduk Darma - Kuningan

Waduk Darma terletak di sebelah barat daya Kabupaten Kuningan, tepatnya berada di Desa Jagara, Kecamatan Darma. Sumber air dari beberapa sungai, diantaranya Sungai Cisanggarung, Cinangka, Cikalapa dan Cireungit dengan areal seluas kurang lebih 425 ha. Waduk ini dikelilingi oleh pemandangan yang indah dari bukit dan lembah serta udara yang sejuk.

Fungsi utama waduk ini sebagai siaga bencana dengan Sistem Informasi Gerak-Cepat Antisipasi Bencana atau SIGAB untuk mengantisipasi datangnya musim hujan di Wilayah Sungai Cimanuk Cisanggarung. Tempat ini juga sering dijadikan tempat berekreasi oleh masyarakat sekitar. HTM untuk anak-anak Rp 10.000 dan Dewasa Rp 15.000.

5. Waduk Saguling - Bandung Barat

Waduk buatan yang terletak di Kabupaten Bandung Barat, Provinsi Jawa Barat ini terletak pada ketinggian 643 m di atas permukaan laut. Waduk ini merupakan salah satu dari tiga waduk yang membendung aliran Sungai Citarum yang merupakan sungai terbesar di Jawa Barat.

Luas daerah genangan waduk ini sekitar 5.600 hektare dengan volume tampungan awal 875 juta m3 air. Pembangunan waduk ini merupakan gagasan dari seorang Insinyur Belanda Prof Ir. W.J. Van Blommestein. Usia waduk ini sudah mulai berkurang sebab kondisi yang kurang baik akibat sistem pertanian dengan metode terasering vertikal, masih maraknya kolom jaring apung (KJA), dan terowongan air Curug Jompong. Waduk ini dibuka pukul 08.00-16.00 WIB dengan HTM Rp 10.000 per orang.

6. Waduk Ciawi - Bogor

Waduk Ciawi ini memiliki luas 39,40 hektare. Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) juga membangun Bendungan Kering (dry dam) Ciawi di Kabupaten Bogor, Jawa Barat sebagai bagian dari rencana induk sistem pengendalian banjir (flood control) dari hulu hingga hilir untuk mengurangi kerentanan bencana banjir kawasan Metropolitan Jakarta.

Waduk ini tidak seperti waduk yang lain yang penuh berisi air, waduk ini kering karena fungsinya sebagai pengendali banjir sehingga pada musim kemarau kamu tidak akan melihat waduk ini tampak kering. Bendungan ini didesain untuk mengurangi debit banjir yang masuk ke Jakarta dengan menahan aliran air dari Gunung Gede dan Gunung Pangrango sebelum sampai ke Bendung Katulampa yang kemudian mengalir ke Sungai Ciliwung.

7. Waduk Kuningan - Kuningan

Bendungan Kuningan adalah bendungan yang terletak di Desa Randusari Kecamatan Cibeureum, Kuningan. Bendungan ini memiliki kapasitas sebesar 25.96M³ dapat mengairi lahan seluas 3000 Ha, menyediakan pasokan air baku sebesar 0,30 M³/detik, dan menghasilkan listrik sebesar 0,50 MW.

Waduk Kuningan ini dibangun dengan tujuan untuk membangung ketahanan pangan dan air. Selain itu waduk ini juga dimanfaatkan untuk mengendalikan banjir dan airnya juga dapat digunakan untuk membangun energi listrik sebesar 500 kwh. Waduk ini nantinya akan bermanfaat untuk dua kabupaten yaitu Kuningan dan Brebes dengan panorama yang indah.

8. Waduk Cipancuh - Indramayu

Waduk Cipancuh terletak di Desa Situraja, Kec. Gantar, Kabupaten Indramayu, memiliki luasnya 700 hektar dibangun oleh Pemerintah Hindia Belanda pada tahun 1927. Waduk juga sudah direhabilitasi lagi pada tahun 2011. Waduk ini memiliki fungsi untuk mengairi persawahan di daerah di Indramayu Barat, selain itu berfungsi menampung air hujan. Waduk ini menawarkan panorama persawahan dan biasa dijadikan spot oleh masyarakat untuk melihat matahari yang sedang terbenam.

9. Waduk Leuwikeris - Ciamis

Bendungan Leuwikeris terletak di provinsi Jawa Barat, di kabupaten/kota Ciamis. Bendungan ini direncanakan memiliki kapasitas 67,74M³. Juga dapat mengairi lahan seluas 11950 Ha, mengurangi debit banjir 57 M³/detik, menyediakan air baku 0,085M³/detik, dan menghasilkan tenaga listrik 15,00 MW. Waduk Leuwikeris juga memiliki potensi untuk dijadikan tempat konservasi air tanah dan juga tempat pariwisata.

10. Waduk Walahar - Karawang

Waduk Walahar terletak di Kelurahan Walahar, Kec. Ciampel, Kab. Karawang. Waduk ini berfungsi untuk mengatur debit air Sungai Citarum dan juga mengatur aliran air yang masuk ke area persawahan. Selain fungsi utama untuk irigasi, waduk ini juga digunakan oleh masyarakat sebagai objek wisata, salah satunya adalah memancing. Bendungan ini terdiri dari tiga bagian, pertama adalah bagian penahan air, kedua jembatan, dan yang ketiga adalah ruang mesin.

11. Waduk Sukamahi

Bendungan Sukamahi adalah bendungan yang terletak di provinsi Jawa Barat, di kabupaten/kota Bogor. Waduk Sukamahi direncanakan memiliki luas genangan 49,66 hektare dengan daya tampung air 1,38 juta meter kubik. Saat ini progresnya masih pada tahap pembebasan lahan dan konstruksi, dimulai sejak 2017-2018.

12. Waduk Cipanas

Bendungan Cipanas adalah bendungan yang terletak di provinsi Jawa Barat, di kabupaten/kota Sumedang. Bendungan ini direncanakan akan memiliki kapasitas sebesar 190M³diharapkandapat mengairi lahan seluas 10500 Ha, mengurangi debit banjir sebesar 475 M³/detik, menyediakan pasokan air baku sebesar 0,50 M³/detik, dan menghasilkan listrik sebesar 2,50 MW. Diproyeksi memiliki luas genangan 1.444 hektare dengan daya tampung air 250,81 meter kubik. Saat ini kemajuan konstruksi yang dimulai sejak 2016 dan ditargetkan selesai tahun ini.

13. Waduk Sadawarna

Bendungan Sadawarna adalah bendungan yang terletak di provinsi Jawa Barat, di kabupaten/kota Subang. Waduk ini akan memiliki luas genangan 498,43 hektare dengan daya tampung air 43,56 meter kubik. Waduk ini direncanakan rampung tahun ini, diperkirakan mampu mengaliri 4.500 hektare area irigasi dan memasok 3 mega watt listrik. Saat ini progress konstruksi masih berjalan 45%.

Sumber : detik.com

0 comments: