China Dilanda Krisis Perumahan, Kekayaan Wanita Terkaya di Asia Ini Turun 52%

Jumat, Juli 29, 2022 Majalah Holiday 0 Comments

Yang Huiyan. Foto: Facebook/Yang Huiyan
Wanita terkaya di Asia, Yang Huiyan telah kehilangan lebih dari setengah kekayaannya selama setahun terakhir. Hal ini lantaran krisis yang melanda sektor real estate atau perumahan China yang terus memburuk.
Mengutip Theguardian, Kamis (28/7), Yang Huiyan merupakan pemegang saham mayoritas di raksasa properti China Country Garden, melihat kekayaan bersihnya turun 52 persen menjadi USD 11,3 miliar dalam setahun.
Padahal menurut Bloomberg Billionaires Index, kekayaan Yang Huiyan mencapai dari USD 23,7 miliar pada tahun lalu.
Adapun Yang Huiyan mewarisi kekayaannya ketika ayahnya - pendiri Country Garden Yang Guoqiang - mentransfer sahamnya kepadanya pada tahun 2005. Dia menjadi wanita terkaya di Asia dua tahun kemudian setelah penawaran umum perdana pengembang di Hong Kong.
Kekayaan Huiyan yang turun itu, sebagai tanda bahwa krisis menyebar ke perusahaan pengembang yang sebelumnya dianggap kuat. Kekayaan Yang mendapat pukulan besar pada hari Rabu (26/7), ketika saham yang terdaftar di Country Garden yang berbasis di Guangdong di Hong Kong turun 15 persen setelah perusahaan mengumumkan akan menjual saham baru ke mengumpulkan uang tunai.
Para pekerja membongkar penghalang di daerah perumahan jelang mengakhiri lockdown COVID-19 di Shanghai, China, Senin (31/5/2022). Foto: Aly Song/REUTERS
Di mana investasi properti Tiongkok turun 5,4 persen secara tahunan di semester I 2022 menjadi USD 1.009,58 triliun. Penurunan itu juga diikuti dengan investasi residensial yang turun 4,5 persen, menurut data yang dirilis oleh Biro Statistik Nasional (NBS) pada 15 Juli 2022.
Para analis pun meramal, penjualan properti China bisa turun sepertiga, karena krisis semakin dalam.
Untuk mengatasi hal tersebut pihak berwenang China sebetulnya sudah menindak utang yang berlebihan di sektor properti pada tahun 2020, membuat pemain utama seperti Evergrande dan Sunac berjuang untuk melakukan pembayaran dan memaksa mereka untuk bernegosiasi ulang dengan kreditur saat mereka tertatih-tatih di tepi kebangkrutan.
Pembeli di seluruh negeri, marah pada konstruksi yang terlambat dan pengiriman properti mereka yang tertunda, telah mulai menahan pembayaran hipotek untuk rumah yang dijual sebelum selesai.
Regulator perbankan China telah mendesak pemberi pinjaman untuk mendukung sektor properti dan memenuhi "kebutuhan pembiayaan yang wajar" dari perusahaan karena analis dan pembuat kebijakan khawatir akan penularan keuangan.
Sektor properti diperkirakan menyumbang 18-30 persen dari PDB negara dan merupakan pendorong utama pertumbuhan ekonomi terbesar kedua di dunia itu.


Sumber : kumparan.com

0 comments: