Sejarah dan Arti Jalan Malioboro

Senin, Juli 25, 2022 Majalah Holiday 0 Comments


Jakarta - Kawasan Malioboro adalah spot yang tak boleh dilewatkan jika ke Yogyakarta. Dulu, namanya ditulis berbeda.

Jalan Malioboro jadi salah satu lokasi paling ikonis sekaligus penting di Jogja. Ternyata keberadaan Jalan Malioboro yang kini menjadi daya tarik wisatawan ini sudah sejak ada bersamaan dengan berdirinya Keraton Jogja.

"Jalan Malioboro itu memang jalan utama masuk ke Keraton. Pembangunannya tentu bersamaan dengan Pembangunan Keraton sekitar tahun 1755," kata Budayawan Ahmad Charis Zubair, saat dihubungi detikJateng

Charis mengungkap nama Malioboro sudah digunakan sejak awal berdirinya jalan tersebut. Saat itu sang pendiri Keraton Jogja yaitu Pangeran Mangkubumi atau Sri Sultan Hamengku Buwono I sudah memberi nama jalan tersebut Malioboro.

"Hanya saja ejaannya menggunakan huruf Y atau Maliyabara," katanya.

Malioboro disebut tidak sekedar nama. Charis menjelaskan nama tersebut merupakan bagian dari sumbu filosofi yaitu dari Tugu Jogja, Jalan Margoutomo, Jalan Maliyabara, dan Jalan Margomulya.

"Maknanya dari Tugu Golong-gilig atau Tugu Pal Putih ke arah selatan merupakan perjalanan manusia menghadap Tuhannya atau Sangkan Paraning Dumadi. Golong-Gilig melambangkan cipta, rasa, dan karsa yang dilandasi kesucian hati di warna putih," jelasnya.

Kemudian, kata Charis, melalui Margatama atau jalan keutamaan ke selatan melalui Jalan Maliyabara yang berarti keteguhan hati. "Ke selatan mendapatkan kemuliaan di Jalan Margomulyo, dan berakhir dengan pangurakan atau mengusir nafsu negatif," katanya.

Namun, lanjut Charis, ada sebuah argumen yang menyebut nama Malioboro diambil dari salah satu nama gedung milik Kolonial Belanda yakni Malborough.

"Tapi itu tidak ada pendukung datanya sampai saat ini. Akhirnya yang benar ya memang Malioboro ini sudah ada sejak awal berdirinya Keraton dengan arti keteguhan hati," jelas Budayawan dari Kotagede ini.

Dalam perkembangan awal, kata Charis, konsep Jalan Malioboro memang merupakan pusat perekonomian. Hal itu terlihat dari keberadaan Pasar Beringharjo sebagai bagian dari catur gatra tunggal.

"Memang awalnya bagian dari Catur Gatra Tunggal atau empat unsur sebuah kota ada istana kerajaan, alun-alun, masjid, dan pasar," katanya.

Sumber : detik.com

0 comments: