Cara Berderma Unik Orang-Orang Turki, Beli 2 Ambil 1: Sisanya untuk yang Membutuhkan

Kamis, September 01, 2022 Majalah Holiday 0 Comments

Ilustrasi/ Doc: Anadolu

Di Turki, ada kebiasaan untuk membeli dua roti, tapi hanya mengambil satu. Satu roti sisanya dititipkan pada penjual, untuk diberikan kepada siapapun yang membutuhkan.

Di toko roti di Göztepe, dekat Kadıköy, di sisi Asia Istanbul, misalnya, di tengah pelanggan yang terus-menerus datang, terkadang pemiliknya memberi seseorang sepotong roti tanpa ada uang diberikan.

Di lain waktu, seorang pelanggan akan membayar dua roti tetapi hanya mengambil satu.

Di banyak negara Barat, beberapa tahun terakhir muncul kebiasaan orang membayar uang untuk secangkir kopi tambahan atau makanan tambahan sembari membayar makanannya sendiri.

Uang itu akan disimpan di kasir untuk orang yang membutuhkan.

Di Turki, ide "membayari di depan" yang tampaknya modern ini sudah ada sejak berabad-abad yang lalu. Istilahnya adalah askıda ekmek, berhubungan khusus dengan roti.

skıda ekmek, yang berarti "roti di gantungan" atau "roti yang ditangguhkan", berakar pada Islam, agama dominan di Turki.

Cara kerjanya seperti ini: Anda pergi ke toko roti dan membayar dua potong roti tetapi hanya mengambil satu. Saat membayar roti, Anda memberi tahu orang yang mengambil uang bahwa salah satunya adalah askıda ekmek.

Kontribusi Anda dikantongi dan digantung bersama-sama dengan yang lain, sehingga ketika ada orang yang datang sepanjang hari dan bertanya, "Askıda ekmek var mi?" (Apakah ada roti di kail?), mereka dapat mengambil roti secara gratis.

Tidak jelas kapan dan bagaimana praktik askıda ekmek dimulai. Meskipun ada tradisi serupa yang lebih baru di negara-negara lain, seperti praktik Italia "caffè sospeso" (kopi yang ditangguhkan), askıda ekmek sangat terkait dengan budaya dan agama setempat.

Profesor sejarah Febe Armanios, yang berfokus pada hubungan Kristen-Muslim di Timur Tengah dan sejarah makanan di Middlebury College di Vermont, AS, menjelaskan bahwa askıda ekmek adalah "sebuah kebiasaan yang berakar pada zaman Ottoman dan terikat dengan konsep zakat, pilar iman Muslim yang berfokus pada berbagai tindakan amal," katanya seperti dilansir dari BBC< Rabu (31/8/2022).

Ada lima rukun iman dalam Islam, dan penganutnya harus memenuhinya semua untuk menjalani kehidupan yang baik dan bermoral. Persyaratan zakat dapat dipenuhi dengan memberikan uang atau barang.

Pemberian ekmek (roti) sangat penting di Turki karena dalam kepercayaan Islam, roti menopang kehidupan dan perlindungan hidup adalah suci.

"Roti sangat penting untuk dimakan dan mewakili rasa lapar-kelaparan/kelaparan-keputus-asaan," kata Armanios.

Dalam hadis Muslim, roti adalah nimet, sebuah berkah yang dikirim dari Tuhan. Jika sepotong roti secara tidak sengaja jatuh ke tanah, roti tersebut harus segera diambil sebelum diletakkan di tempat yang lebih tinggi.

Sebelum meletakkannya, beberapa orang mencium roti itu untuk lebih menunjukkan rasa hormat mereka.

Roti putih biasa dipanggang dua kali sehari di Turki dan setiap hidangan disertai dengan keranjang penuh roti segar yang diiris.

Sisa makanan tidak pernah dibuang. Roti lama dibuat menjadi roti panggang dan remah roti Prancis.

Sultan Ottoman menggunakan rasa hormat pada roti ini untuk melegitimasi aturan mereka dan mendapatkan kesetiaan.

Menurut Armanios, diyakini bahwa penduduk yang cukup makan akan patuh dan jauh lebih kecil kemungkinannya untuk memberontak jika harga makanan pokok seperti roti, tetap terjaga.

Ottoman juga mendorong mereka yang mampu untuk menyediakan bagi mereka yang membutuhkan. Tetapi tradisi selalu mengatakan bahwa ketika melaksanakan kewajiban zakat, orang miskin tidak boleh malu jika identitas mereka diungkapkan kepada donor dan sebaliknya.



Sumber : okezone.com

0 comments: