Topan Muifa Paksa 1,6 Juta Warga Mengungsi di China

Jumat, September 16, 2022 Majalah Holiday 0 Comments

Topan Muifa memaksa sekitar 1,6 juta orang mengungsi di China. Sebagian besar penerbangan di bandara utama Shanghai juga dibatalkan. Ilustrasi. (REUTERS/YONHAP NEWS AGENCY).

Jakarta, CNN Indonesia -- Topan Muifa memaksa sekitar 1,6 juta orang mengungsi di China. Otoritas juga menghentikan sebagian besar penerbangan di bandara utama Shanghai karena fenomena alam itu.

Dilansir dari AFP, Jumat (16/9), televisi pemerintah CCTV melaporkan Muifa adalah topan tropis terkuat yang melanda Shanghai, kota berpenduduk 25 juta jiwa.

Sedikitnya 426 ribu orang dievakuasi di Shanghai dan 1,2 juta orang lainnya dibawa ke tempat penampungan sementara di provinsi tetangga Zhejiang.


Curah hujan yang tinggi menyebabkan kemacetan lalu lintas dan banjir di beberapa daerah di wilayah delta sungai Yangtze, pusat manufaktur global utama.

Gelombang raksasa terlihat menerjang garis pantai di Teluk Hangzhou, di selatan Shanghai, dan radio nasional melaporkan tanah longsor di Kabupaten Ninghai di provinsi Zhejiang.

Berdasarkan laporan kantor berita Xinhua, angin bergerak dengan kecepatan 82 kilometer (50 mil) per jam. Badai itu mendarat sekitar pukul 12.00 di daerah pesisir Qingdao.

Muifa telah lebih dulu menghantam Kota Zhoushan di Zhejiang pada Rabu dan distrik Fengxian Shanghai pada Kamis.

Peristiwa itu juga menyebabkan pembatalan semua penerbangan ke pusat keuangan terbesar China.

Perjalanan udara perlahan dilanjutkan di Shanghai saat badai bergerak ke utara. Kendati demikian, sebagian besar penerbangan dari dua bandara utama kota itu dibatalkan pada Kamis pagi.

Topan juga membuat operasi pelabuhan pengiriman peti kemas di Shanghai ditutup sementara. Namun, pejabat pelabuhan memperkirakan aktivitas perlahan akan kembali normal.

Para pejabat memerintahkan semua kapal penangkap ikan di Laut Kuning dan Laut Bohai untuk berlabuh di pelabuhan saat China timur laut bersiap menghadapi topan.

Hingga kini, belum ada laporan tentang kematian atau korban jiwa atas fenomena alam itu.

Badai itu datang segera setelah Topan Hinnamnoor menghantam Shanghai dan wilayah tetangganya pekan lalu. Kejadian itu menyebabkan penangguhan layanan feri Shanghai dan penutupan sekolah di beberapa bagian Zhejiang.



Sumber : cnnindonesia.com

0 comments: