Disangka Cuma Koma, Ternyata Keluarga Ini Hidup Selama Satu Tahun Dengan Mayat

Sabtu, Oktober 01, 2022 Majalah Holiday 0 Comments

Disangka Cuma Koma, Ternyata Keluarga Ini Hidup Selama Satu Tahun Dengan Mayat

Keluarga seorang lelaki berusia 35 tahun yang meninggal pada bulan April tahun lalu karena Covid-19 telah hidup dengan mayat sejak saat itu. Mereka mengira dia hanya dalam keadaan koma dan akhirnya akan bangun.

Vimlesh Sonkar, seorang Petugas Pajak Penghasilan muda di Ahmedabad dirawat di rumah sakit Moti pada 19 April 2021. Ia dinyatakan meninggal hanya tiga hari kemudian setelah terinfeksi virus corona.

Sertifikat kematian diberikan kepada keluarga lelaki itu, tetapi mereka menolak untuk percaya bahwa dia telah meninggal.

Ilustrasi mayat (Shutterstock)
Bukannya memberinya hak terakhir, membawa pulang mayatnya dan merawatnya seolah-olah dia akhirnya akan bangun. Sisa-sisa mayat lelaki itu ditemukan beberapa hari yang lalu, ketika sebuah tim dari tempat kerjanya dikirim untuk menyelidiki ketidakhadirannya dalam jangka panjang.

“Orang itu meninggal pada 22 April 2021 saat gelombang kedua Covid. Dia menderita pneumonia bilateral,” kata Chief Medical Officer (CMO) Kanpur, Alok Ranjan, kepada The Sunday Express.

“Setelah dia meninggal, dia dibawa ke panti jompo setempat di mana dia dinyatakan meninggal. Sertifikat kematian juga dikeluarkan di mana penyebab kematian disebutkan sebagai 'pneumonia bilateral'”.

Tidak jelas mengapa keluarga Vimlesh tidak mau menerima kenyataan bahwa dia telah meninggal. The Times of India melaporkan bahwa mereka membawa mayatnya ke rumah sakit lain untuk mendapatkan pendapat kedua, dan bahkan ketika dokter di sana mengkonfirmasi kematiannya, mereka masih membawa mayatnya kembali ke rumah dan memperlakukannya seperti pasien koma yang mungkin akan bangun suatu hari nanti.

Menurut Free Press Journal, keluarga siap untuk memberikan lelaki itu ritual terakhirnya, tetapi pertama-tama mereka meletakkan oksimeter di salah satu jarinya, dan setelah itu menunjukkan denyut nadi dan tingkat oksigen dalam darahnya, mereka memutuskan dia masih hidup. hidup dan membatalkan pemakaman.

Namun satu hal yang pasti – keluarga Vimlesh Sonkar tinggal dengan mayatnya di rumah yang sama selama satu setengah tahun, benar-benar berpikir bahwa dia dalam keadaan koma dan suatu hari akan bangun.

Istrinya, orang tuanya, saudara laki-lakinya dan keluarga mereka, semuanya tinggal di rumah yang sama, merawatnya, membersihkan tubuhnya dengan desinfektan Dettol tiga kali sehari, mengganti pakaiannya setiap hari dan membiarkan AC menyala selama 24 jam. satu hari.

“Setiap kali kantornya bertanya kepada keluarga tentang keberadaannya, mereka mengatakan Vimlesh sakit,” kata seorang perwira polisi senior kepada The Indian Express. “Keluarga juga membawa tabung oksigen dan memberi tahu penduduk setempat bahwa dia koma dan dirawat di rumah. Mereka yakin bahwa dia masih hidup dan akan sembuh.”




Sumber : SUARA.COM

0 comments: