Mendaki Tipis-Tipis Gunung Papandayan, Destinasi Wisata Ramah untuk Pendaki Pemula

Rabu, Oktober 26, 2022 Majalah Holiday 0 Comments

Liputan6.com, Bandung - Libur akhir pekan sambil berwisata ke alam seperti mendaki gunung tentu menjadi pilihan menarik. Apalagi pemandangan alamnya eksotis dengan hawa dingin khas pegunungan, sudah pasti cocok sebagai lokasi untuk melepas penat

Pilihannya bisa jadi ke Gunung Papandayan. Ya, gunung yang terletak di antara Desa Sirnajaya dan Desa Kramatwangi, Kecamatan Cisurupan, Kabupaten Garut ini merupakan gunung yang dikenal ramah bagi pemula karena jalurnya yang cukup landai.

Bagi pendaki pemula yang baru pertama kali ingin merasakan bagaimana pengalaman mendaki gunung, Papandayan adalah pilihan tepat.

Ketinggian Gunung Papandayan berada pada 2.665 meter di atas permukaan laut. Terdapat beberapa kawah yang menjadi destinasi utama untuk para wisatawan seperti Kawah Mas, Kawah Baru, Kawah Nangklak, dan Kawah Manuk. Dari dalamnya mengeluarkan uap yang berbau belerang.

Konon nama Papandayan berasal dari cerita rakyat yang mendengar suara gaib seperti seorang pandai besi yang mengolah besi menjadi perkakas. Kemudian, muncul nama Gunung Pandai yang artinya pengrajin besi.

Selain jalur pendakian yang tidak sulit, Gunung Papandayan di Garut mempunyai destinasi yang membuat para pendaki pemula terpukau dan menjadi ketagihan untuk mendaki kembali. Destinasi yang akan dilalui oleh pendaki diantaranya Kawah Mas, Kawah Baru, dan Hutan Mati.

Gunung Papandayan termasuk gunung api yang masih aktif, sehingga kawah-kawah di sana bisa berpindah-pindah secara acak. Setidaknya terdapat 14 kawah, Kawah Mas menjadi salah satu yang paling besar.

Dari dalam kawah-kawah tersebut mengeluarkan uap asap yang berbau belerang dan suara bergemuruh. Pendaki dapat melihat kawah secara dekat.

Selain dari destinasi kawah, Gunung Papandayan mempunyai Hutan Mati yang berasal dari letusan gunung. Hutan Mati ini tidak jauh dari tempat perkemahan yaitu pondok saladah. Dengan berjalan kaki sebentar saja pendaki sudah dapat menikmati pemandangan Hutan Mati.

Hamparan bunga Edelweis juga bisa dinikmati tidak jauh dari tempat perkemahan.

Harga Tiket Masuk

Wisatawan yang ingin mendaki maupun memasuki Gunung Papandayan perlu membayar tiket masuk. Harga tiket masuk berbeda untuk pengunjung lokal dan mancanegara. Berikut daftarnya.

Tiket Masuk

Jenis Tiket                                           

Tarif                                                         Hari Biasa             Hari Libur

Tiket Masuk Wisatawan Lokal                     Rp20.000              Rp30.000

Tiket Masuk Wisatawan Mancanegara          Rp200.000            Rp300.000

Camping                                                   Rp35.000              Rp35.000

Kendaraan Roda 2                                      Rp12.000              Rp14.500

Kendaraan Roda 4                                      Rp25.000              Rp30.000

Kendaraan Roda 6                                      Rp110.000            Rp125.000

Sepeda                                                     Rp7.000                Rp9.000

Tiket Masuk Pelajar (Lokal)                         Rp18.000              Rp20.000

Terapi Air Panas Dewasa                             Rp20.000              Rp25.000

Terapi Air Panas Anak                                 Rp10.000              Rp15.000

Parkir R2 Hiking/Camping                           Rp5.000                Rp15.000

Parkir R4 Hiking/Camping                           Rp10.000              Rp25.000

Parkir R6 Hiking/Camping                           Rp15.000              Rp30.000

Sumber : liputan6

0 comments: