Sadis! TKI di Hong Kong Disiksa 2 Tahun Pakai Rantai dan Setrika Panas, Tuntut Ganti Rugi Rp 2,4 M

Selasa, Oktober 11, 2022 Majalah Holiday 0 Comments

Liputan6.com, Hong Kong - Seorang tenaga kerja Indonesia (TKI) di Hong Kong bernama Kartika Puspitasari (40) mengalami kekerasan yang dilakukan majikannya bernama Tai Chi Wai dan Catherine Au Yuk Shan. Kartika mengalami penyiksaan dengan rantai sepeda dan sertrika panas selama dua tahun. 

Dilansir laman Asiaone,  pengacaranya pun mengajukan gugatan ke pengadilan negeri dan menuntut ganti rugi sebesar Rp 2,4 miliar. Kedua majikannya disebut bertanggung jawab atas rasa sakit yang ditimbulkan

Ia juga kehilangan kemampuan untuk bekerja dan harus menjalani pengobatan usai menerima serangan kejam. 

Dia mengalami pelecehan berkepanjangan di dua rumah pasangan itu, tepatnya di daerah Tai Po antara 2010 dan 2012. Serangan itu termasuk melibatkan rantai sepeda, setrika pakaian panas, pemotong kertas dan gantungan, meninggalkan 45 bekas luka di sekujur tubuhnya.

Seorang wakil hakim distrik mengatakan dalam persidangan pidana 2013 bahwa meskipun mantan pembantu telah melebih-lebihkan bagian dari buktinya, luka-lukanya memang betul akibat dari serangan pasangan itu, bukan melukai diri sendiri seperti yang disarankan oleh pembela.

Tai dan Au, yang berusia awal 40-an pada saat kejahatan itu, masing-masing dipenjara selama tiga tahun tiga bulan dan 5,5 tahun, atas tuduhan melukai dengan niat dan penyerangan yang menyebabkan cedera tubuh yang sebenarnya.

Pengadilan Tinggi menguatkan hukuman pada tahun 2014.

Putusan Sidang

Putusan perdata diajukan terhadap Tai dan Au masing-masing pada tahun 2017 dan 2019, di mana mereka diperintahkan untuk menawarkan kompensasi kepada Kartika atas penderitaannya, tetapi pasangan itu tidak muncul di pengadilan atau melibatkan pengacara dalam proses perdata.

Sidang untuk menilai kerusakan awalnya dijadwalkan untuk tahun 2020, tetapi ditunda hingga Kamis karena pembatasan perjalanan Covid-19.

Pasca Kekerasan

Pengadilan mendengar Kartika, yang kini menganggur dan tinggal bersama suami dan dua anaknya di negara asalnya Indonesia, masih harus menjalani operasi dan menerima suntikan steroid.

Kuasa hukum penggugat, Percy Yue Pui Sze, mengatakan Kartika tidak bisa lagi bekerja di tengah suhu tinggi, seperti di dalam dapur, dan memiliki peluang lebih kecil untuk mendapatkan pekerjaan sebagai pramuniaga atau guru.

Yue menuntut pasangan itu membayar ganti rugi sebesar HK$930.000 setelah sebagian dari jumlah yang diklaim diselesaikan oleh perusahaan asuransi Kartika.

Hakim Catherine Cheng Kam-lin akan menyampaikan keputusannya pada 15 Desember.

Masih Trauma

Usai sidang, Kartika yang berlinang air mata mengatakan masih merasakan trauma penganiayaan pasangan tersebut hingga hari ini, sering mengalami mimpi buruk dan gemetar saat melihat orang-orang yang mirip dengan penyerangnya. Dia mengatakan dia masih memiliki bekas luka di tubuhnya.

"Saya merasa hukuman terhadap dua majikan tidak sebanding dengan penyiksaan dan pelecehan tidak manusiawi yang mereka berikan kepada saya. Tapi saya menghormati itu karena itu adalah aturan pemerintah Hong Kong," katanya.

"Saya hanya bisa berharap tidak ada lagi pekerja rumah tangga migran yang bernasib sama seperti saya."

Eni Lestari, juru bicara Badan Koordinasi Migran Asia-Aliansi Migran Internasional Hong Kong dan Makau, mengatakan kasus Kartika dan rekan senegaranya, Erwiana Sulistyaningsih – yang menjadi berita utama global beberapa tahun lalu setelah diserang oleh majikannya di Hong Kong – tidak terisolasi, saat dia mendesak pemerintah untuk mengakhiri penganiayaan terhadap para pembantu.


Sumber : liputan6

0 comments: