Nepal Larang Penggunaan TikTok di Sejumlah Destinasi Wisata

Rabu, November 02, 2022 Majalah Holiday 0 Comments

Liputan6.com, Jakarta - Beberapa destinasi wisata di Nepal telah melarang penggunaan TikTok pada pengunjung. Hal tersebut dilakukan dalam upaya memulihkan kedamaian di tempat-tempat suci dan membubarkan "kerumunan swafoto" yang mengganggu.

Dikutip dari Euronews,  video di aplikasi populer tersebut memang hanya berdurasi 15 detik. Namun, terlalu banyak pengunjung yang berpose dan menari di depan atraksi religi seperti Boudhanath Stupa yang megah di Kathmandu, Nepal.

Tanda-tanda 'No TikTok' juga telah dipasang di situs ziarah Buddhis Lumbini, Kuil Ram Janaki di Janakpur, dan kuil Gadhimai di Bara dalam beberapa bulan terakhir. "Membuat TikTok dengan memutar musik keras akan mengganggu para peziarah dari seluruh dunia yang datang ke tempat kelahiran Buddha Gautama," kata Sanuraj Shakya, juru bicara Lumbini Development Trust yang mengelola kuil-kuil di Lumbini.

"Kami telah melarang pembuatan (video) TikTok di dalam dan di sekitar taman suci, tempat kuil utama berada," katanya pada situs berita teknologi Rest of the World.

Laporan menunjukkan bahwa sebagian besar TikTok tourism dilakukan turis domestik. Warga Nepal menghabiskan waktu "berdiam" yang lama karena lockdown selama pandemi COVID-19.

Bintang Tiktok sedang naik daun secara global. Namun dengan berjam-jam menggunakan aplikasi, generasi muda di Nepal memanfaatkan platform berbagi video secara besar-besaran. Menurut survei nasional tahun ini, jumlah responden dengan akses internet yang melaporkan menggunakan TikTok meningkat dari tiga hingga lebih dari 55 persen hanya dalam dua tahun.

Kekhawatiran Warga

Setelah lockdown dicabut, orang-orang mengarahkan perhatian mereka ke lokasi paling indah di negara Himalaya itu. Bukan hanya situs keagamaan dan sejarah yang menarik perhatian para TikToker, ladang pertanian di selatan juga dianggap sebagai latar belakang yang baik bagi beberapa pembuat konten. Hal tersebut kemudian membuat para petani cemas.

"Lihat, mereka berjalan di sini, mereka menghancurkan segalanya, mereka menginjak pucuk padi saya," kata petani Jayaram Thapa.

"Apa yang bisa saya katakan kepada mereka? Saya mengatakan kepada mereka untuk berhenti, bukan untuk merusak ladang saya, tetapi mereka menari. Mereka memberi tahu saya bahwa mereka tidak melakukan kesalahan," lanjutnya.

TikToker bahkan dituding menjadi penyebab kemacetan lalu lintas. Ini setelah mereka berbondong-bondong ke salah satu jalan yang dengan payung warna-warni di Kathmandu, yang dirancang untuk memikat wisatawan setelah kemerosotan akibat pandemi.

Tahun lalu, komite manajemen Boudhanath, tempat peziarah berjalan searah jarum jam di bawah mata pelindung Buddha, memasang kamera CCTV untuk memantau. Petugas keamanan juga didatangkan demi menegakkan aturan pada Maret 2021.

Boudhanath Stupa

Dikutip dari Lonely Planet,  stupa pertama di Boudhanath dibangun sekitar tahun 600 M, ketika raja Tibet, Songtsen Gampo, memeluk agama Buddha. Dalam hal keanggunan dan kemurnian garis, tidak ada stupa lain di Nepal yang mendekati Boudhanath.

Dari kubahnya yang bercat putih hingga menara emasnya yang dilukis dengan mata Sang Buddha yang serba bisa, monumen ini sangat proporsional. Bergabunglah dengan para peziarah Tibet di koras (perputaran) pagi dan sore mereka untuk suasana terbaik.

Menurut legenda, raja membangun stupa sebagai tindakan penebusan dosa setelah tanpa disadari membunuh ayahnya. Stupa pertama dihancurkan penjajah Mughal pada abad ke-14, sehingga stupa saat ini merupakan konstruksi yang lebih baru.

Konstruksi yang sangat simbolis pada dasarnya berfungsi sebagai pengingat tiga dimensi dari jalan Buddha menuju pencerahan. Alas mewakili Bumi, kumbha (kubah) adalah air, harmika (menara persegi) adalah api, puncaknya adalah udara dan payung di bagian atas adalah kekosongan atau eter di luar angkasa.

Tentang Stupa

Ke-13 tingkat puncak menara merupakan tahapan yang harus dilalui manusia untuk mencapai nirwana. Stupa awalnya dibangun untuk menyimpan relik suci dan beberapa mengklaim bahwa Boudhanath berisi relik Buddha masa lalu, Kashyapa, sementara yang lain mengatakan itu berisi sepotong tulang dari kerangka Siddhartha Gautama, Buddha sejarah.

Di sekitar dasar stupa terdapat 108 gambar kecil Dhyani Buddha Amitabha (108 adalah angka keberuntungan dalam budaya Tibet) dan cincin roda doa, diatur dalam kelompok empat atau lima menjadi 147 relung. Untuk mencapai tingkat atas alas, dapat mencari gerbang di ujung utara stupa, di samping kuil kecil yang didedikasikan untuk Hariti (Ajima), dewi cacar.

Alas tiang buka dari jam 5 pagi sampai 6 sore (di musim panas dibuka sampai jam 7 malam), yang menawarkan sudut pandang yang lebih tinggi dari gelombang peziarah yang melonjak di sekitar stupa. Perhatikan para pemuja yang berkomitmen bersujud di tanah di halaman di sisi timur stupa.

 
Sumber : liputan6

0 comments: