Perusahaan di Jepang Beri Cuti Unik Berbayar, dari Nonton Konser sampai Tidur Seharian

Jumat, November 11, 2022 Majalah Holiday 0 Comments

Warga yang mengenakan masker untuk melindungi diri dari penyebaran COVID-19 berdiri di persimpangan di Tokyo, Jepang, Selasa (27/7/2021). Tokyo melaporkan jumlah kasus harian COVID-19 tertinggi beberapa hari setelah Olimpiade dimulai. (AP Photo/Koji Sasahara)

 Sistem kerja di Jepang terbilang unik. Kondisi itu diyakini berhubungan dengan etos kerja masyarakat Jepang yang sangat menyukai kerja. Hal itu membuat sejumlah perusahaan khawatir kalau karyawan mereka merasa stres dan tertekan sehingga menganggu produktivitas pekerjaan mereka.

Untuk itu tiap perusahaan biasanya menerapkan sistem tertentu yang disesuaikan dengan bidang usahanya. Salah satunya adalah sistem yang bernama Osh Kyuka.

Melansir Japan Today, Kamis, 27 Oktober 2022, ini adalah sistem cuti berbayar yang setiap karyawan bisa mengambil cuti tersebut untuk menghadiri kegaiatan Oshi Anda. Istilah Oshi sendiri pada awalnya memiliki arti sebagai dukungan.

Namun lama kelamaan maknanya berubah. Kata tersebut sekarang kerap digunakan untuk menggambarkan karakter fiksi favorit atau pemeran di dunia nyata.  Dari situ muncul sebuah sistem cuti berbayar yang kemudian dinamakan Oshi Kyuka.

Sistem ini sudah diterapkan di salah satu penitipan anak di Sapporo, Arisu Hoikuen. Pelayanan di Arisu sendiri dimulai sejak pagi hingga malam hari. Tempat penitipan anak ini juga akan terus buka ketika akhir pekan.

Menurut manajer Arisu, Endo, pekerjaannya memerlukan banyak energi ketika bekerja, karena itu mereka berusaha mencari cara untuk meringankan kelelahan fisik dan mental yang mereka alami. Maka dari itu, selain hari libur yang sudah ada, pihak Arisu Hoikuen telah menambahkan 10 hari cuti berbayar yang bisa diambil para pekerjanya untuk menyambangi acara yang berhubungan dengan Oshi mereka.

Endo sendiri termasuk salah satu penggemar berat band rock Jepang, Buck-Tick. Ia dan para karyawan lain pasti akan memanfaatkan cuti untuk menghadiri konser band favorit mereka.

Sistem Sangat Fleksibel


Arisu Hoikuen menerapkan sistem Oshi yang sangat fleksibel. Para karyawan bisa mengklaim cuti ini dengan bebas.  Mereka bisa tidur seharian di kasur dengan mengambil cuti Oshi Kasur. Lalu mereka bisa makan ramen di sebuah restoran dengan mengambil cuti Oshi Resto.

Pada intinya, cuti ini bisa bebas diambil para pekerjanya, terlepas dari seberapa aneh Oshi mereka. Menurut sang manajer, para pekerjanya akan senang kalau kebutuhan pribadi mereka bisa terpenuhi. Ia percaya kalau para pekerjanya bahagia, maka anak-anak yang dititipkan di Arisu juga bisa bahagia. Ia pun berharap bahwa sistem cuti ini bisa berjalan dengan lancar.

Melihat hal tersebut, bukan tak mungkin kalau sistem cuti ini juga akan berlaku di banyak perusahaan di Jepang. Kebijakan di Jepang tentu berbeda dengan negara lain, seperti di Amerika Serikat (AS).

Dikutip dari Travel and Leisure, Jumat, 6 Mei 2022, sementara studi memuji pentingnya mengambil cuti, banyak perusahaan AS masih membatasi karyawan mereka, memberikan hari libur minimal. Hasilnya adalah tenaga kerja yang sering kali harus melewati kelelahan yang membayangi dalam upaya mencapai liburan yang telah lama ditunggu-tunggu.

AS terkenal dengan kondisi kerja yang kurang baik di area ini. Namun dalam upaya untuk melihat kondisi ini, Organization for Economic Co-operation and Development (OECD), sebuah organisasi ekonomi dengan 38 negara anggota, merilis angka. Studi pada 2020 memberikan perkiraan terbaik tentang waktu luang yang dibayar di AS dibandingkan dengan negara-negara lain dengan ekonomi maju, dibanding dari Australia dan Austria hingga Cili dan Kanada.

Cuti Tahunan

Ilustrasi Cuti Bersama 2020 | pexels.com/@thngocbich

Studi ini meninjau kebijakan cuti tahunan berbayar menurut undang-undang masing-masing negara untuk karyawan sektor swasta penuh waktu yang telah bekerja untuk majikan mereka saat ini selama satu tahun. Ini juga memasukkan hari libur umum untuk menunjukkan jumlah hari seorang karyawan dapat mengambil cuti kerja sambil tetap dibayar.

Tidak mengherankan bahwa tiga negara Eropa menduduki puncak untuk waktu luang mereka yang dibayar. Austria menduduki peringkat nomor satu untuk memberikan pekerja dengan 25 hari cuti tahunan berbayar dan 13 hari libur umum, sehingga jumlah total cuti berbayar menjadi 38.

Prancis dan Spanyol masing-masing mengikuti dengan 36 hari, kemudian Korea Selatan dengan total 31 hari. Negara-negara lain dengan cuti tahunan yang tinggi, baik cuti berbayar dan hari libur nasional, termasuk Jerman dengan 30, Inggris dengan 28, dan Jepang dengan 26. AS melaporkan total 10 hari, hampir empat kali lebih sedikit dari Austria.

Mungkin yang paling menonjol, 10 hari tersebut adalah hari libur umum, karena Negeri Paman Sam adalah satu-satunya negara OECD yang tidak memberikan hak cuti tahunan minimum menurut undang-undang untuk karyawan di tingkat federal. Hal tersebut berarti pilihan untuk memberikan waktu istirahat tahunan terserah pada perusahaan.

Cuti Menstruasi

Sementara, beberapa organisasi memilih untuk memberi karyawan mereka 10 hingga 15 hari cuti berbayar di atas 10 hari libur, itu tidak wajib. Mungkin yang paling mengkhawatirkan, laporan pra-pandemi dari Pusat Penelitian Ekonomi dan Kebijakan menemukan bahwa satu dari empat pekerja di Amerika Serikat tidak mendapatkan waktu liburan atau liburan berbayar.

Yang menarik lagi ada cuti menstruasi di Spanyol. Beberapa bulan lalu, pemerintah Spanyol mengusulkan undang-undang yang akan memungkinkan wanita yang menderita periode menyakitkan untuk mengambil beberapa hari "cuti menstruasi."

Melansir Bright Side, Kamis, 19 Mei 2022, Rancangan undang-undang tersebut mengatakan wanita dapat memiliki tiga hari libur, dan ini dapat diperpanjang hingga lima hari, dalam keadaan tertentu.

Cuti sakit tiga hari akan difasilitasi dengan surat keterangan dokter, namun tidak diberikan kepada mereka yang mengalami ketidaknyamanan ringan. Mengingat lebih dari separuh wanita menderita nyeri haid, tindakan ini akan memberikan kelegaan bagi banyak orang.

Beberapa perusahaan melaporkan bahwa sejak mengadopsi konsep "cuti menstruasi", kepercayaan di antara manajer dan pekerja telah meningkat dan karyawan tampak lebih produktif daripada sebelumnya.

Sumber : liputan6.com

0 comments: