Buaya Muara yang Bikin Heboh Pantai Legian Akhirnya Mati, Berikut Penyebab dan Kronologinya

Senin, Januari 09, 2023 Majalah Holiday 0 Comments


https: img.okezone.com content 2023 01 06 406 2741397 buaya-muara-yang-bikin-heboh-pantai-legian-akhirnya-mati-berikut-penyebab-dan-kronologinya-QE0mjs9sVy.JPG

BALAI Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Bali menyampaikan informasi terbaru perihal seekor buaya muara (Crocodylus porosus) yang dievakuasi dari Pantai Legian, Badung, Rabu, 4 Januari 2023 lalu. Buaya itu akhirnya mati setelah sempat dirawat di Pusat Penyelamatan Satwa (PPS) Tabanan selama 1–2 jam.

Kepala BKSDA Bali, R. Agus Budi Santosa menjelaskan, saat dirawat di PPS Tabanan, petugas menemukan luka-luka lama di tubuh buaya tersebut.

“Lukanya luka lama, bukan luka baru. Tidak diketahui karena apa,” kata dia, mengutip Antara

Ia menambahkan, terdapat dua luka yang ditemukan di bagian pinggang dan punggung buaya.

Seekor buaya muara/buaya air asin berhasil diselamatkan oleh penjaga pantai dari Balawista Pantai Kuta setelah mereka melihat hewan amfibi itu berenang dan berjalan di bibir pantai depan Hotel Padma, Legian, Kuta, Badung, pada Rabu sekitar pukul 15.00 Wita.

Infografis Bali Wisata Terpopuler di Dunia

“Pukul 15.30 Wita, buaya berhasil ditangkap dan diikat tanpa ada korban jiwa atau korban luka-luka, dan pukul 15.30 Wita buaya itu dapat diangkut ke mobil rescue BKSDA Bali,” bebernya.

Dikatakan Agus, proses penangkapan buaya saat itu menggunakan tali dan bambu yang biasa digunakan untuk menyelamatkan warga tenggelam.

Penjaga pantai dari Badan Penyelamat Wisata Tirta (Balawista) bersama para pedagang di sekitar pantai berinisiatif menangkap buaya agar hewan itu tidak lari kembali ke laut, setelah mereka menghubungi Pos Induk Balawista, Polsek Kuta, dan BKSDA Bali.



“Setelah ditangkap dan diselamatkan, sesuai arahan Ibu Direktur KKHSG (Konservasi Keanekaragaman Hayati dan Sumber Daya Genetik) KLHK Indra Exploitasia, buaya tersebut langsung dibawa ke Pusat Penyelamatan Satwa (PPS) Tabanan untuk penanganan lebih lanjut,” terang dia.

Di PPS Tabanan, petugas dari BKSDA pun memberi injeksi vitamin biodin untuk perawatan awal. Namun, buaya itu akhirnya mati setelah menerima perawatan dari BKSDA. “Bangkainya dikubur. Tempat dan waktunya mohon maaf tidak bisa diberitahukan,” kata dia.

Infografis Wisata Tabanan

Sejauh ini, BKSDA belum dapat memastikan asal buaya. Meski demikian, hewan amfibi itu kemungkinan berasal dari Tahura Mangrove Ngurah Rai.

Tak lama setelah buaya itu dievakuasi, BKSDA meminta masyarakat, termasuk wisatawan dan pengelola wisata, mewaspadai kemungkinan adanya buaya muara/buaya air asin (Crocodylus porosus) lainnya di sekitar Pantai Legian setelah seekor buaya berhasil diselamatkan di lokasi tersebut.

“Petugas Balai KSDA Bali telah meminta agar anggota Balawista (penjaga pantai) beserta masyarakat sekitar pantai untuk waspada terhadap kemungkinan adanya buaya lain di sekitar pantai,” tutupnya.

Sekadar informasi, Pantai Legian merupakan salah satu destinasi wisata yang populer di Bali selain Pantai Kuta. Wisatawan biasanya memadati Pantai Legian saat sore hari menjelang matahari terbenam.


Sumber : OKEZONE.COM

0 comments: