Jenius! Siswa Kelas 2 SD Inpres Asal NTT Raih Juara 1 Matematika Tingkat Dunia

Senin, Januari 23, 2023 Jarmani. S.Pd, M.Pd 0 Comments



Prestasi membanggakan kembali ditorehkan anak bangsa di kancah internasional. Kali ini, siswa kelas 2 SD asal Nusa Tenggara Timur (NTT) yang bernama Caesar Archangels Hendrik Meo Tnunay berhasil menyabet juara pertama International Abacus World Competition 2022.

Untuk diketahui, International Abacus World Competition 2022 merupakan kompetisi matematika dan sempoa tingkat dunia yang diselenggarakan oleh International Abacus Brain Gym (ABG).

Bocah yang akrab disapa Nono itu berhasil mengalahkan 7.000 peserta lainnya dari seluruh dunia. Ia menjadi satu-satunya siswa asal Indonesia yang mampu meraih peringkat pertama pada kompetisi tersebut semenjak ABG didirikan sejak 2003 silam.

Prestasi Nono ini turut diapresiasi oleh Gubernur NTT Kupang, Viktor Bungtilu Laiskodat.

"Saya senang dan bangga melihat anak seperti Nono atau Caesar Archangels Hendrik Meo Tnunay, siswa kelas 2 SD Inpres Buraen 2, Amarasi Selatan, yang meraih posisi pertama dalam kompetisi tingkat dunia Abacus Brain Gym tahun 2022," tulisnya dikutip dari unggahan Instagram resmi @viktorbungtilulaiskodat.

Menurutnya, prestasi yang ditorehkan Nono tidak hanya membanggakan NTT namun juga dunia. Acara penyerahan Abacus Brain Gym Award 2022 kepada Nono turut dihadiri oleh Gubernur Viktor bersama dengan Bupati Kupang Korinus Masneno, Founder ABG USA Juli Agustar Djonli dan Founder ABG Indonesia Aguslina Angkasa di Ruang Rapat Gubernur NTT pada 10 Januari 2023 lalu.

Dalam acara tersebut, Nono diberi kesempatan untuk unjuk kemampuannya di bidang Matematika. Ia diminta menjawab soal yang dilontarkan secara lisan oleh Juli.

Melalui tayangan YouTube Biro Umum Setda Provinsi NTT, terlihat Nono mampu menjawab semua soal dengan cepat dan tepat hanya dalam hitungan detik.

"Ini membuktikan Nono otaknya telah berkembang dengan cepat sehingga saya tidak perlu menulis soal tetapi Nono bisa dengar dan tangkap setiap angka (dalam menjawab pertanyaan)," puji Juli atas kemampuan Nono dalam menghitung.

Pada kompetisi Matematika tingkat dunia itu, Nono berhasil menyelesaikan 15.201 file, dalam 1 file ada 10 soal, jadi total soal yang berhasil dikerjakan Nono dalam jangka waktu satu tahun ialah sebanyak 152.010 soal yang diujikan dalam bentuk virtual dan listening dalam bahasa Inggris.

Sementara itu, juara kedua diraih oleh peserta dari Qatar yang mengerjakan 7.502 file atau 75.020 soal, hanya setengah bagian dari soal yang berhasil dikerjakan Nono dan juara ketiga dari USA yang mengerjakan 6.138 file atau 61.380 soal.


Acara tersebut diakhiri dengan penyerahan penghargaan dari Founder Abacus Brain GYM USA kepada Nono yang berupa piala, sertifikat dan hadiah uang tunai sebesar 200 Dolar AS yang disaksikan langsung Gubernur Viktor dan Bupati Kupang Korinus Masneno.

Selain menjuarai kompetisi tingkat dunia, Nono juga sempat meraih juara pada lomba Olimpiade Matematika Internal Sekolah Binaan Astra.

Gubernur Viktor turut menyampaikan rasa terima kasihnya kepada seluruh guru dan pihak terkait yang telah menyelenggarakan kompetisi Matematika internasional tersebut.

"Guru yang baik melahirkan murid yang baik, guru yang pintar melahirkan murid yang pintar, dan guru yang cerdas melahirkan murid yang cerdas," pungkasnya.

Sumber : detik.com

0 comments: