Mengenal Rumah Adat Lampung: Nuwou Sesat, Lamban Pesagi hingga Sukadana

Sabtu, Januari 07, 2023 Majalah Holiday 0 Comments

Foto: (Repro tangkapan layar: Rumah Adat di Indonesia oleh DC Tyas)

Rumah adat Lampung ternyata bermacam-macam bentuk dan sebutannya. Ada nuwou sesat, rumah tradisional lamban pesagi, dan rumah adat sukadana. Seperti apa sih bentuk dan ciri-cirinya? Berikut ini pembahasannya.
Ragam Rumah Adat Lampung
1. Nuwou Sesat
Mengutip buku rumah adat di Indonesia oleh DC Tyas, rumah adat masyarakat Lampung disebut dengan nuwou sesat. Nuwou sendiri artiya rumah dan sesat berarti adat. Nuwou sesat ini berdiri di atas tiang yang megah. Dahulu, bangunan ini merupakan balai pertemuan adat, dan tempat untuk bermusyawarah bagi pada pemimpin warga. Oleh karenanya, nuwou sesat juga disebut dengan sesat balai agung.

Dalam buku Mengenal Seni dan Budaya Indonesia oleh R Rizky dan T Wibisono, yang menjadi ciri khas dari rumah ini adalah adanya lambang garuda yang menjadi marga dari masyarakat Lampung. Rumah ini juga digunakan untuk kegiatan kemasyarakatan seperti musyawarah antar marga.

Ciri Khas Nuwou Sesat
Menurut buku oleh DC Tyas tadi, nuwou sesat memiliki ciri khas, di antaranya adalah ada bagian-bagian berikut:

a. Ijan geladak

Ijan geladak adalah tangga masuk yang dilengkapi dengan atap yang bernama rurung agung, dengan hiasan payung besar. Payung tersebut berwarna putih, kuning, dan merah. Adapun lambang dari warna tersebut adalah tingkat keseimbangan masyarakat Lampung, yaitu:

Warna putih untuk tingkat marga
Warna kuning untuk tingkat kampung
Warna merah untuk tingkat suku
b. Anjungan

Bagian selanjutnya yaitu anjungan yang merupakan serambi. Serambi ini biasanya digunakan untuk pertemuan-pertemuan kecil.

c. Ruang tetabuhan

Ruang ini biasanya digunakan untuk menyimpan talo balak. Talo balak adalah alat musik tradisional dari Lampung yang bentuknya mirip dengan kolintang.

d. Ruang gajah merem

Ruang ini merupakan ruang yang digunakan sebagai tempat istirahat bagi para penyimbang atau pemimpin warga.

Selain itu, mengutip buku Rumah Adat Nusantara terbitan Kemdikbud, sebagian besar bahan dari nuwou sesat ini terbuat dari kayu. Bentuk rumahnya yang seperti panggung sendiri bertujuan untuk menghindari serangan hewan, bentuk panggung tersebut juga akan membuat rumah menjadi semakin kokoh apabila terjadi gempa bumi.

2. Lamban Pesagi (Lampung Barat)
Mengutip laman Patrawidya Kemdikbud, rumah lamban pesagi merupakan rumah adat yang ditetapkan sebagai situs rumah tradisional Pesagi berdasarkan UU RI No.5 Tahun 1992 oleh Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata. Lamban Pesagi merupakan rumah tradisional masyarakat Lampung yang masih tersisa dan menjadi aset warisan budaya yang harus terus dijaga keberadaannya.

3. Sukadana (Lampung Timur)
Sukadana, rumah adat Lampung Foto: (Kemdikbud)

Berdasarkan laman Kebudayaan Kemdikbud rumah adat Sukadana ini terletak di daerah Sukadana, Lampung Timur. Rumah ini merupakan contoh rumah tradisional masyarakat Lampung. Arsitektur bangunan rumahnya dibedakan berdasarkan jenis menurut fungsinya. Seperti untuk tempat tinggal (disebut lamban), tempat ibadah, tempat musyawarah (balai adat), tempat untuk menyimpan benda-benda pusaka, dan juga tempat untuk menyimpan bahan makanan (lumbung).

Bentuk rumah adat, Sukadana ini dibuat dengan denah bujur sangkar atau pesagi ngehanyuk, dan yang berdenah empat persegi panjang disebut dengan mahanyukan. Biasanya, rumah tradisional Lampung menghadap ke arah jalan. Hal ini membuktikan bahwa masyarakat lampung zaman dahulu memiliki keterampilan di bidang pertukangan.

Nah itulah pembahasan mengenai rumah adat Lampung yang bisa ketahui. Semoga bermanfaat ya detikers!



Sumber : detik.com

0 comments: