Mengenal Umpasa, Pantun dari Batak yang Multifungsi

Kamis, Januari 05, 2023 Majalah Holiday 0 Comments


Rumah adat batak (Foto: Rudi Chandra/d'Traveler)

Medan - Saat masih berada di bangku sekolah, pantun bukanlah kata yang asing didengar, tetapi pernahkah kamu mendengar kata umpasa, pantun asal Batak?

Umpasa, menurut Pasaribu (2021), adalah jenis pantun dalam kesusastraan suku Batak Toba. Umpasa biasanya digunakan dalam setiap upacara yang bernuansa adat (Siagian, 2016).

Pada umumnya, umpasa adalah medium ekspresi masyarakat Batak yang meliputi banyak peristiwa baik itu duka dan suka. Umpasa juga digunakan dalam aspek peristiwa skala besar atau kecil.

Penggunaan umpasa dalam masyarakat Batak biasanya meliput adat istiadat yang sifatnya hidup dan mati seperti acara pernikahan, acara kematian, marmasuk jabu (memasuki rumah baru), mangongkal holi (membongkar tulang - tulang orang meninggal), mangadati (pesta membayar adat), tardidi (acara baptisan kudus), dan lain sebagainya.

Meskipun umpasa memiliki bentuk yang sama, tetapi tak berarti menegaskan bahwa umpasa sama halnya dengan pantun.

Hutabarat (2019) mengatakan umpasa tidak dapat disamakan seutuhnya dengan pantun dalam bahasa Indonesia. Dilihat dari bentuk dapat dikatakan sama, tetapi apabila dilihat dari makna atau gagasan yang ingin diungkapkan akan terjadi perbedaan karena umpasa menekankan makna bernilai budaya dengan membandingkan sifat-sifat, kebiasaan, karakteristik, perilaku hewan, tumbuh-tumbuhan, dan benda-benda yang terdapat di sekelilingnya.

Ciri-Ciri Umpasa

Umpasa memiliki ciri-ciri yang khusus seperti isinya yang terkait cita - cita orang-orang Batak. Hal tersebut tentunya berpusat kepada tiga aspek yakni hamoraon (kekayaan), hagabeon (kebahagiaan), dan hasangapon (kehormatan).

Secara lengkapnya, umpasa dapat dikatakan sempurna apabila memiliki ciri-ciri berikut ini:

1. Umpasa merupakan bentuk puisi lama
2. Bahasa yang digunakan pada umpasa adalah bahasa Batak Toba
3. Dalam 1 bait terdiri dari 4 baris
4. 2 baris pertama merupakan sampiran dan 2 baris terakhir adalah isi
5. Setiap baris terdiri dari 8-12 suku kata
6. Memiliki pola rima akhir a-b-a-b, a-b-b-a, dan a-a-a-a

Unsur-Unsur Umpasa

Seperti halnya pantun bahasa Indonesia, umpasa juga memiliki unsur-unsurnya. Marpaung (2017) menjelaskan bahwa umpasa wajib di dalamnya mengandung amanat umpasa, diksi umpasa, bentuk umpasa, peranan umpasa, dan rima.

Berikut ini, detikSumut sajikan 10 umpasa Batak yang lazim didengungkan dalam acara adat.
1. Sititi ma sihompa
golang-golang pangarahutna
Otik so sadia sipanganon na
hupatupa hami ba sai godang ma pinasuna

2. Napuran tano-tano
Rangging masiranggongan
Badanta padao-dao Tondintai masigonggoma

3. Eme si tamba tua
Parlinggoman ni si borok
Tuhanta na martua
Sudena hita diparorot

4. Tuat ma sian dolok martukkot siala gundi
Adat pinungka ni ompunta na jumali
Asa anggiat manghorasi akka tondi
Namartua Debata di sude pomparan i

5. Sahat-sahat di solu
Sahat ma tu bontean
Sahat ma nian leleng mangolu
Sahat ma hita on tu parhorasan dohot panggabean

6. Didia do donganni pangunggasan
Dia do parsaulian dongan parhorasan
Marakkup do na uli mardongan na denggan
Tangkas do dipaboa amanta suhutan

7. Siangkup ni uli jala dongan na dengganna
Na hualu-aluhon hami tu hamuna
Ai hamu do pangalap hata
Dohot pangalapan roha si ulaonta

8. Tubu hau parira
Di ladang ni simangonding
Tung naung matua pe natorasniba
Sai lungun do roha molo monding

9. Tuat ma sian dolok martukkot siala gundi
Adat pinungka ni ompunta na jumali
Asa anggiat manghorasi akka tondi
Namartua Debata di sude pomparan ni

10. Tinaba hau situlan, binola bahen silean
Sai tubu man dihamu pomparani namboru on
Angka dakdanak na boi pangaluahon
Dohot angka boru na boi paulaen


Sumber : detik.com

0 comments: