Pertama Kalinya dalam Sejarah, Tahun Baru Imlek Diakui dan Dirayakan Secara Resmi di AS

Sabtu, Januari 21, 2023 Majalah Holiday 0 Comments

Tahun Baru Imlek dirayakan secara resmi di California, AS (Foto: Norman Fong)

CALIFORNIA - Lorong-lorong telah dibersihkan, lampion merah delima digantung di atas kepala dan Pendeta Norman Fong sedang mencari mikrofon.

Penduduk asli Pecinan San Francisco berusia 71 tahun telah menjadi pembawa acara parade Tahun Baru Imlek tahunan kota itu selama dua dekade - tetapi tahun ini berbeda.

Untuk pertama kalinya di Amerika Serikat (AS), Tahun Baru Imlek akan menjadi hari libur resmi negara bagian di California.

Perayaan selama dua minggu dimulai pada Minggu (22/1/2023) ini untuk menandai Tahun Baru Imlek, yang dirayakan oleh jutaan orang di Tiongkok, Asia Timur, dan di seluruh dunia.

"Ini [tentang] pembaharuan hubungan, pengampunan hutang dan hampir bersifat religius karena ini adalah awal baru untuk hidup Anda," terang Fong.

"Kamu berharap semua orang - bahkan musuhmu - kedamaian, cinta, dan pemulihan,” lanjutnya.

Meskipun liburan telah lama dirayakan di Chinatown di seluruh AS, tahun ini menandai pertama kalinya diakui oleh pemerintah negara bagian.

Meski pegawai negeri tidak akan mendapatkan hari libur, namun pengakuan hari libur ini dipandang sebagai isyarat solidaritas di tengah gelombang sentimen dan kekerasan anti-Asia yang dipicu oleh pandemi.\Antara Maret 2020 dan 2022, organisasi nirlaba Stop AAPI Hate mencatat hampir 11.500 insiden kebencian terhadap orang Asia-Amerika, mulai dari pelecehan verbal hingga pemukulan dengan kekerasan.

Menurut laporan Stop AAPI HATE, rumah bagi lebih dari enam juta penduduk keturunan Asia, California menjadi semacam pusat kefanatikan, dengan lebih dari sepertiga (4.333) insiden yang terdokumentasi.

Manjusha Kulkarni, salah satu pendiri organisasi tersebut mengatakan meski insiden kebencian tidak lagi mendominasi berita, namun orang Asia-Amerika, terutama manula dan wanita, masih tidak merasa aman dan banyak yang kehilangan rasa memiliki.

"Deklarasi California benar-benar mengatakan kepada kami bahwa komunitas kami pantas untuk dilihat dan didengar, dan kami pantas untuk merayakannya," ungkapnya.

"Menormalkan pengalaman Asia-Amerika sebagai bagian dari pengalaman Amerika yang lebih luas, dan menjauh dari pengucilan dan meminimalkan komunitas kami, sangatlah penting,” tambahnya.

Perayaan Pecinan San Francisco adalah contoh utama dari penyatuan budaya ini.

Pawai tersebut menarik tiga juta penonton dan pemirsa televisi setiap tahun, menurut situs webnya. Penuh dengan kendaraan hias, petasan, dan marching band, ini dianggap sebagai pertemuan terbesar dari jenisnya di luar Asia. Kalender acara juga mencakup kontes kecantikan Miss Chinatown, turnamen bola basket, dan lari YMCA.

Ada banyak sekali perayaan di tempat lain di negara bagian ini juga. Festival Tet di San Jose akan menampilkan kaligrafi, karaoke, dan seni bela diri. Monterey Park akan mengubah area pusat kotanya menjadi zona hiburan karnaval yang dipenuhi kedai makanan dan wahana hiburan.

Di selatan kota Pasadena, Lok Man Fan akan merindukan obrolan dan desas-desus penduduk asli Hong Kong - tetapi dia menebusnya dengan acara rumah tangga yang meriah.

Blogger resep berusia 36 tahun ini telah menyiapkan lo bak go (kue lobak) dan lok tang ci (pangsit nasi dengan wijen), dan telah menghiasi rumahnya dengan spanduk merah dan anggrek tradisional untuk keberuntungan.

Keluarganya mungkin jauh, namun dia menegaskan dengan berpartisipasi dalam tradisi Tahun Baru, dia merasa lebih dekat dengan mereka.

Dia berargumen bahwa munculnya kefanatikan anti-Asia selama Covid telah menggembleng komunitas, memicu banyak orang untuk mencari visibilitas yang lebih besar dan secara terbuka merangkul akar mereka dan mempromosikan warisan mereka.

"Kita bisa menjadi orang Amerika dan juga merangkul budaya kita sendiri, dan keduanya bisa hidup berdampingan," tegasnya.

Tetapi jika saling pengertian antara komunitas Asia dan non-Asia meningkat, itu tidak mudah, menurut Pendeta Fong.

Ketika ayahnya berimigrasi ke AS pada tahun 1919, Undang-Undang Pengecualian China - undang-undang federal yang melarang masuknya sebagian besar pekerja China ke negara itu - berlaku penuh dan pendeta mengatakan ayahnya sering menghadapi pelecehan rasial.

Sementara itu, Pendeta Fong sendiri ingat pernah dipukuli dan "disiksa" di sekolah menengah oleh sekelompok remaja Italia, yang memanggilnya "Chinaman" dan percaya Chinatown melanggar batas lingkungan mereka yang berdekatan.

Tapi dia telah menuangkan dirinya ke dalam komunitas yang membesarkannya. Dia adalah pendeta lama di Gereja Presbiterian di jantung Chinatown, gereja Asia tertua di AS.

Selama tiga dekade memimpin Chinatown Community Development Center, dia telah membantu menjaga penduduk dan bisnis Asia tetap bertahan melalui pembangunan perumahan yang terjangkau, pembatasan zonasi, dan perlindungan penggusuran. Dan beberapa dekade setelah kekalahan Italia-nya, dia meresmikan "festival mie" sehingga penduduk Chinatown dan lingkungan Italia-Amerika yang berdekatan di Pantai Utara dapat melakukan apa yang dia sebut sebagai "pertarungan yang adil" - chow mein versus spageti.

"Ini [tentang] memanggil orang untuk mencintai sejarah kita dan lingkungan kita," katanya.

“Dan itu akan membantu semua orang Amerika mendapatkan sejarah kita yang sebenarnya dan juga berpartisipasi [dalam budaya kita] dengan cara yang positif,” lanjutnya.

Dan saat Tahun Macan berubah menjadi Tahun Kelinci, Pendeta Fong memasuki tahun baru dengan harapan baru.

"Selalu ada dua Amerika - Amerika yang jelek dan Amerika yang indah - dan saya berjuang untuk yang cantik," katanya.

"Ini adalah tahun harimau yang baru saja kita lalui, tetapi kelinci terlihat lucu dan damai, jadi saya harap ini akan menjadi tahun yang lebih tenang,” tambahnya.



Sumber : okezone.com

0 comments: