Sekolah Unik di Texas yang Muridnya Adalah Ibu Remaja, Punya Penitipan Anak

Rabu, Januari 11, 2023 Majalah Holiday 0 Comments

Ilustrasi/ Foto: BBC

Di penghujung tahun, ketika muncul perdebatan soal menjadi ibu di Amerika Serikat, sebuah sekolah di Texas yang siswanya adalah para ibu remaja menunjukkan bagaimana mereka mendukung dan membentuk kembali kehidupan anak-anak muda itu.

Pada awal 2021 lalu, Helen makan lebih banyak dari biasanya. Gadis berusia 15 tahun itu tidak tahu mengapa nafsu makannya begitu meningkat.

"Apakah ini normal?" tanya Helen kepada kakak perempuannya. Kakaknya berkata, bisa jadi itu normal. Demikian dilansir dari BBC, Senin (9/1/2023).

Tetapi suasana hati Helen juga naik turun, bahkan dia menjadi kerap bertengkar dengan keluarga dan teman-temannya. Kemudian haidnya terlambat.

Helen mengetahui bahwa dia hamil tepat pada hari ulang tahunnya. "Saya tidak percaya," kata Helen.

Tidak lama kemudian, teman-temannya menjauhi Helen, menuduhnya memanfaatkan kehamilannya untuk "menarik laki-laki" dan ayah dari anaknya, yang mana adalah teman sekelasnya, tidak mau berbicara dengannya.

"Saya tidak mau bertengkar dengan mereka," kata Helen.

Akhirnya di ujung kehamilannya, Helen memutuskan pindah sekolah.

Dari luar, Lincoln Park tampak seperti sekolah menengah di AS lainnya, dengan dinding batu bata, bus sekolah yang parkir di depannya, dan bendera AS berkibar.

Tetapi di dalamnya, beriringan dengan suara para remaja yang pergi ke kelas-kelas, terdengar tangisan dan ocehan para bayi.

Di dindingnya, poster-poster yang mendorong para remaja untuk berkuliah bersanding dengan promosi layanan kehamilan dan kelas pengasuhan anak.

Di sebelah bangunan utama, terdapat pula pusat penitipan anak.

Sekolah di Brownsville, Texas, yang berdekatan dengan perbatasan AS-Meksiko menyediakan layanan pendidikan khusus bagi para ibu remaja.

Tingkat kehamilan remaja di AS telah menurun dalam tiga dekade terakhir, tapi di antara perempuan muda Hispanik, angkanya jauh lebih tinggi dibanding populasi lainnya.

Tingkat kehamilan remaja berdarah Latin lebih tinggi dibanding kelompok lainnya, dan para ahli memperingatkan bahwa putusan Mahkamah Agung AS pada 2022 yang membatalkan perlindungan negara terhadap aborsi dapat meningkatkan jumlahnya.

Hampir semua siswa di SMA Lincoln Park, yang secara khusus melayani para ibu remaja sejak 2005, berusia di antara 14 hingga 19 tahun.

Semuanya merupakan remaja berdarah Latin, yang merupakan gambaran dari 94% populasi Hispanik di kota itu, dengan tingkat kehamilan remaja yang lebih tinggi.

Sebagian besar dari mereka berpenghasilan rendah. Beberapa di antaranya adalah penduduk Meksiko kelahiran AS yang melintasi perbatasan setiap hari dari Matamoros, Tamaulipas untuk bersekolah di AS.

Di tahun ketika pembicaraan soal menjadi seorang ibu mengemuka dalam budaya dan politik AS, Lincoln Park mencontohkan bagaimana mereka membentuk kehidupan para perempuan muda yang telah menghadapi tantangan dari perubahan yang signifikan dalam hidup mereka ini.

Saya juga harus memikirkan bayi saya

Satu hal yang meyakinkan Helen untuk pindah ke Lincoln Park adalah bahwa dia bisa membawa bayinya ke sekolah.

Di sela-sela kelasnya pada Juni lalu ketika bercerita kepada BBC, Helen tampak seperti seorang remaja pemalu bermata gelap, mengenakan kaus hitam dan celana pendek merah muda pucat.

Tapi di dalam tas punggungnya, selain ada buku dan jurnal, ada pula popok dan pakaian bayi untuk putrinya, Jenine, yang berusia delapan bulan.

"Dulu saya hanya memikirkan diri sendiri, sekarang saya harus memikirkan saya dan bayi saya," kata Helen.

Sekitar 70 siswa terdaftar di sekolah tersebut, meskipun jumlah itu naik turun sepanjang tahun saat siswa yang baru hamil bergabung, dan beberapa ibu muda memilih untuk kembali ke sekolah mereka sebelumnya setelah melahirkan.

Ketika BBC berkunjung ke Lincoln Park, ada tujuh siswa berusia di bawah 14 tahun yang terdaftar, serta tiga siswa yang masing-masing memiliki tiga anak.

Kurikulumnya sama persis dengan sekolah lain di wilayah ini, dan para siswa ditargetkan untuk lulus di setiap kelasnya.

Namun ada perbedaan pada detail bagaimana sekolah memfasilitasi mereka.

Bus sekolah memiliki kursi untuk bayi. Pada pagi hari, para siswa dapat mengambil sarapan untuk diri sendiri dan anak mereka. Bayi mereka bisa dititipkan di tempat penitipan anak sekolah secara gratis.

Para siswa diizinkan absen sekolah untuk pergi ke dokter anak. Di salah satu ruang kelas, guru IPA memiliki lemari pakaian di sudut ruangan yang berisi pakaian bayi untuk ibu-ibu yang mungkin memerlukannya.

Keintiman, persahabatan, rasa sakit - dan kehidupan

Seperti Helen, Alexis berusia 15 tahun ketika mengetahui bahwa dia hamil.

Dia mencoba tiga tes kehamilan dan semuanya menunjukkan hasil positif.

Dia masih mencoba menyangkal fakta itu, lalu pergi menemui dokter, yang memastikan bahwa dia akan memiliki bayi laki-laki.

"Itu sangat sulit bagi saya," kata Alexis.

"Saya tidak mau berhenti sekolah karena saya tahu itu bukan cara yang tepat untuk menghadapi ini."

Kemudian dia menemukan Lincoln Park. Putra Alexis kini sudah berusia satu tahun.

Di dalam ruang kelas, rasa persahabatan dan kedekatan yang mendalam begitu terasa dan tampak bergitu alami.

Ketika duduk di kelas matematika pada suatu pagi, Alexis memberi tahu gurunya, Arredondo, bahwa dia telah mendaftarkan diri untuk tahun ajaran berikutnya.

"Saya sudah mengaturnya," kata dia, sambil mengacungkan jempol.

Sumber : okezone.com

0 comments: